Press "Enter" to skip to content

Tol Fungsional Pemalang Solo Dibuka 8 Juni

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jalur Tol Fungsional dari Pemalang sampai ke Solo baru akan dibuka untuk pemudik pada Jumat 8 Juni 2018, sesuai kesepakatan antara Kementerian PUPR, Kementerian Perhubungan, Pemprov Jawa Tengah (Jateng) serta Polda Jateng. “Sesuai kesepakatan, baru akan dibuka 8 Juni,” kata Kapolda Jateng, Irjen (Pol) Condro Kirono, kepada wartawan, Rabu (6/6).

Menurut Kapolda, selain disepakati operasionalnya mulai besok Jumat, yang diperbolehkan masuk ke jalur tol fungsional hanya kendaraan kecil saja. Kendaraan besar jenis truk dan bus dilarang masuk ke jalur tol fungsional. “Truk dan bus tidak boleh masuk ke tol fungsional,” tegasnya.

Tol fungsional di Jawa Tengah dimulai selepas pintu gerbang Pejagan sampai ke Pemalang, Batang dan berakhir di Semarang sepanjang 114,2 km. Setelah itu disambung ke tol operasional Kota Semarang sampai ke Salatiga 45,2 km. Setelah itu masuk tol fungsional Salatiga Kartosuro Solo sepanjang 33,5 km.

Kendaraan jenis truk dan bus, meski merupakan kendaraan mudik, diminta untuk lewat di jalan nasional atau jalur non-tol. Kalau di tol yang sudah operasional, kata dia, masih diijinkan. Itupun disesuaikan dengan kondisi lapangan, dan aturan yang ada.

Untuk kecepatan di jalur tol fungsional, Condro Kirono memastikan diberlakukan pembatasan. Kecepatan maksimal yang diperbolehkan adalah 60 km per jam, karena kondisinya memang belum operasional serta masih banyak pekerjaan. Kondisi jalan tol fungsional memang belum sepenuhnya selesai, karena masih ada ruas yang statusnya lean concrete yaitu lapisan beton bermutu rendah dengan ketebalan sekitar 5 cm. Lean concrete juga sering disebut sebagai rabat beton lantai kerja.

Direktur Utama PT Jasamarga Semarang Batang, Arie Irianto, mengakui masih ada ruas yang statusnya konstruksinya dalam proses perkerasan ata LC. Diantaranya di Desa Karipan Sta 392, kemudian di sekitar Jembatan Kalikuto, dan sedikit di wilayah Kota Semarang khususnya di Klampisan dan Gatot Subroto Krapyak.

Namun dia memastikan di luar itu sebagian besar sudah dalam kondisi perkerasan rigid pavement yang dianggap sudah permanen dan layak konstruksinya untuk dilalui. “Kita terus upayakan progresnya semaksimal yang bisa dilakukan agar nyaman dana man untuk dilalui,” janji Arie.

Jalur tol fungsional dari Pemalang sampai Semarang panjangnya sekitar 114,2 kilometer (75 km = 39,2 km) sudah beberapa kali dicek kesiapannya, termasuk oleh Plt Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko dan Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi. Dari pengecekan yang dilakukan, jalur tersebut dinilai layak dilalui.

Namun karena kondisinya masih sementara, agar tidak terjadi hal-hal yang merugikan, kecepatan kendaraan harus dibatasi. Sementara untuk menjaga keamanan, Kapolda Jateng berjanji setiap 5 km ada Pospam yang bisa melayani pemudik. “Jalur Brebes sampai Semarang merupakan titik lelah, jadi perlu penjagaan dan tempat istirahat yang cukup,” kata dia.

Untuk pengamanan dan kondisi darurat, di ruas tol fungsional dari Pejagan sampai Semarang disiapkan 21 pos pengamanan (Pospam). Rinciannya, 6 pos pengaman di ruas Pejagan-Pemalang, 8 Pospam di ruas Pemalang sampai Gringsing atau Weleri dan 6 pos di ruas Rowobrantren-Kendal serta satu pos pengamanan terpadu Manyaran Semarang.

Peningkatan kelengkapan Pospam yang ditunjang dengan penyediaan tenaga kesehatan dilakukan agar tidak terjadi kondisi yang merugikan para pemudik, seperti yang pernah terjadi di tahun 2016. Karena itu, pihak yang berwenang terus melakukan perbaikan pola penanganan, selain perbaikan prasarana dan jumlah personel yang disiagakan. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id