Press "Enter" to skip to content

Proyek Tol Selatan Jawa Segera Dimulai

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Proyek jalan tol selatan Jawa yang memanjang dari Bandung sampai ke Solo melalui Cilacap, Kebumen, Purworejo dan Jogja akan segera mulai dibangun sebagai upaya mengurai kemacetan di jalan nasional, sementara Ketua DPRD Jawa Tengah Rukma Setyabudi meminta agar masyarakat dan pemerintah Jawa Tengah mendukung proyek tersebut menimbang manfaatnya yang besar.

Di samping berfungsi mengurai kemacetan jalan nasional di Pulau Jawa, proyek tersebut juga untuk mendorong perkembangan kawasan perekonomian di Pantai Selatan Jawa agar bisa berkembang maksimal seperti di Pantai Utara (Pantura) Jawa.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono mengatakan komitmen pemerintah untuk mewujudkan proyek tersebut sudah bulat. “Jadi pertama yang sebentar lagi itu Bandung-Tasikmalaya. Jadi tidak selalu di utara terus. Kita juga pecah ke Bandung-Tasikmalaya, kemudian Tasikmalaya-Cilacap, Cilacap-Jogja dan Jogja-Solo,” kata Basuki Hadimuljono, Kamis (28/6).

Dia mengungkapkan, dari jadwal yang ada Tol Pantura dari Merak sampai Banyuwangi secara efektif akan selesai akhir 2018, kecuali ruas Probolinggo-Banyuwangi yang diprediksikan selesai akhir 2019. Sementara proyek Tol Selatan akan dimulai akhir 2018.

Saat ini, kata Basuki, akan diselesaikan dulu proses tender untuk ruas Bandung-Tasikmalaya epanjang 100 kilometer yang diharapkan bisa selesai pada Agustu 2018. Kemudian dilanjutkan dengan merampungkan proses tender untuk ruas Jogja-Solo, setelah itu baru ruas Tasikmalaya-Cilacap-Jogja.

Baca juga : Pemprov Jateng Setujui Penetapan Lahan Proyek Tol Semarang & Demak

Begitu tender selesai, diharapkan proyek untuk Bandung Tasik dan Solo-Jogja bisa segera dimulai dengan pembebasan lahan dan persiapan konstruksi. Ruas Bandung-Tasik diharapkan bisa memecah kepadatan kegiatan di jalur Pantura, demikian juga ruas Jogja-Solo. “Sudah ada pemrakarsanya, tapi kita harus right to match. Tahun ini lah (tender),” kata Basuki.

Berdasarkan estimasi teknis, terhitung sejak proses pembangunan dimulai dibutuhkan waktu sekitar 2 tahun untuk penyelesaiannya. Estimasi tersebut didasarkan pengalaman pembangunan  proyek tol Trans Jawa di ruas Pantura.

Untuk ruas Jogja-Solo, begitu tender selesai pembangunan bisa dimulai karena pembebasan lahannya tidak banyak. “Pembebasan lahannya kan juga tidak terlalu banyak, karena kita pakai jalan nasional. Jalan tol Jogja – Solo ini mayoritas akan dibangun dengan konstruksi menggunakan tiang penyangga alias melayang (elevated). Pembangunan akan dilakukan di atas jalan nasional, sehingga tidak akan membutuhkan banyak pembebasan lahan,”tuturnya.

Tol Jogja – Solo akan menjadi tol pertama yang melintas di Daerah Istimewa Yogyakarta, dan nantinya akan disambungkan sampai ke Bandung. Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi, menyambut positif proyek tersebut. Dia berharap pemerintah daerah provinsi dan kabupaten yang dilalui untuk membantu melancarkan pelaksanaan proyek tersebut.

“Kita patut mendukung proyek tersebut, meski itu proyek nasional yang dilaksanakan swasta. Akan banyak manfaat yang bisa kita petik jika kita cermat mengikutinya,”papar anggota DPRD Jateng dari Dapil 6 ini.

Jika Tol Bandung-Tasik diperkirakan sepanjang 100 km, tol Jogja-Solo diperkirakan memiliki panjang sekitar 70 km. Untuk bandung-Tasik memakai areal biasa, sementara ruas Jogja-Solo dibangun di atas jalan nasional. (dtc/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id