Press "Enter" to skip to content

Gunung Agung Meletus Lagi Bali Masih Aman Dikunjungi

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Gunung Agung di Bali kembali meletus pada Rabu (13/6) pukul 11.05 WITA saat erupsi, Gunung Agung menyemburkan kolom abu setinggi 2.000 meter. Aktifitas pendakian dilarang pada radius 4 kilometer dari puncak.

Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah barat daya dan barat. Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 25 mm dan durasi ± 2 menit 12 detik. Saat ini, Gunung Agung berada pada Status Level III (Siaga).

Dengan status itu, Kementerian ESDM memberi sejumlah rekomendasi. Pertama, masyarakat di sekitar Gunung Agung dan pendaki, pengunjung atau wisatawan agar tidak berada ataupun tidak melakukan pendakian dan tidak melakukan aktivitas apapun di Zona Perkiraan Bahaya yaitu di seluruh area di dalam radius 4 km dari kawah puncak Gunung Agung.

“Pemerintah melarang aktifitas pendakian Gunung Agung pada radius 4 kilometer, selain kawasan tersebut dinyatakan masih aman,” katanya dalam rilis yang diterima JoSS.co.id.

Zona Perkiraan Bahaya sifatnya dinamis dan terus dievaluasi dan dapat diubah sewaktu-waktu. Hal ini mengikuti perkembangan data pengamatan Gunung Agung yang paling aktual atau terbaru.

Rekomendasi kedua adalah bagi masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di sekitar aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung agar mewaspadai potensi ancaman bahaya sekunder.

Potensi ancaman bahaya sekunder yang dimaksud berupa aliran lahar hujan yang dapat terjadi terutama pada musim hujan dan jika material erupsi masih terpapar di area puncak. Adapun area landasan aliran lahar hujan mengikuti aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung.

Sementara itu, terkait aktifitas penerbangan, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengeluarkan kode Volcano Observatory Notice for Aviation (VONA) dengan warna ‘oranye’. Kode tersebut menjadi petunjuk penerbangan bagi Kementerian Perhubungan dan Bandar Udara Ngurah Rai.

“Kode VONA oranye artinya ketinggian abu di bawah lima ribu meter di atas permukaan laut,” kata Kepala Bidang Mitigasi Gunungapi PVMBG Gede Suantika saat dihubungi, Rabu, 13 Mei 2018. 

Menurut Gede, kode VONA oranye juga menunjukkan bahwa abu yang dikeluarkan gunung api, intensitasnya rendah. Laporan VONA berisikan informasi waktu letusan, tinggi letusan  serta warna abu.

Menurut Corporate Secretary Angkasa Pura 1, Israwadi, status VONA dapat menjadi petunjuk bagi bandara untuk melihat sebaran abu di udara beberapa saat setelah gunung meletus. Menurut Israwadi, VONA oranye artinya abu letusan sebuah gunung berpotensi mempengaruhi penerbangan. “Kalau untuk pesawat, di samping letusan juga harus mewaspadai sebaran debu vulkanik,” kata dia.

Meskipun begitu, Israwadi mengatakan, penerbangan dari dan menuju Bandara I Gusti Ngurah Rai masih berjalan dengan normal setelah letusan Gunung Agung.

“Bandara masih buka, belum berdampak kepada kegiatan bandara. Sejauh ini juga operasional penerbangan masih berjalan,” katanya.

Sebelumnya Gunung Agung pernah erupsi pada akhir November lalu. Akibat letusan gunung tersebut, sebanyak 22 penerbangan membatalkan, mengubah arah, dan kembali ke bandara asal hingga Sabtu, 25 November 2017. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id