Press "Enter" to skip to content

Menristekdikti Sediakan Beasiswa Untuk 220 Ribu Mahasiswa

Mari berbagi

JoSS, BANDAR LAMPUNG – Pemerintah melalui Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti)untuk tahun 2018 mengalokasikan dana beasiswa bagi 220 ribu mahasiswa strata satu (S1) baik untuk mahasiswa yang belajar di perguruan tinggi negeri (PTN) maupun perguruan tinggi swasta (PTS) melalui jalur bidikmisi dan prestasi.

Menristekdikti, Mohamad Nasir, mengatakan hal itu dalam Dialog Nasional II Indonesia Maju di Universitas Bandar Lampung, Lampung, Senin (14/5). “Pada tahun ini, kami menyediakan sebanyak 90.000 beasiswa untuk Bidikmisi dan 130.000 beasiswa untuk PPA. Kecenderungannya setiap tahun kuotanya terus meningkat,” kata Nasir.

Bidikmisi adalah program beasiswa yang diberikan kepada mahasiswa yang berhasil dari keluarga tidak mampu, sementara beasiswa PPA (Peningkatan Prestasi Akademik) adalah emberian beasiswa berdasarkan prestasi akademiknya. Pemerintah, kata dia, memberi peluang bukan saja untuk mahasiswa dari kalangan yang tidak mampu, yang memiliki prestasi akademik pun diperhatikan.

Dia mengungkapkan, ada penambahan kuota beasiswa untuk mahasiswa berprestasi yang berasal dari keluarga tidak mampu atau Bidikmisi, kalau tahun 2017 kuotanya sebanyak 80.000 beasiswa, di tahun 2018 ini jumlahnya naik menjadi 90.000 beasiswa.

Besaran biaya Bidikmisi adalah sebesar Rp 6 Juta per semester, dan terbagi dalam dua komponen yakni bantuan biaya penyelenggaraan yang dikelola perguruan tinggi yang nilainya maksimal 40% dari bantuan biaya pendidikan sebesar Rp 2,4 juta per semester; dan komponen bantuan biaya hidup yang nilainya minimal 60% dari bantuan atau setara Rp 3,6 juta per semester yang diserahkan kepada mahasiswa dan diatur penetapannya oleh SK Rektor, Direktur maupun Ketua lembaga pendidikan tinggi.

Untuk Peningkatan Prestasi Akademik jumlah kuota pada tahun ini sebanyak 130.000 beasiswa, kata Nasir, hampir separuhnya diberikan kepada mahasiswa yang ada di perguruan tinggi swasta (PTS). “Dari 130.000 tersebut, sekitar 60.000 disebar ke PTS, termasuk PTS yang ada di wilayah Lampung. Jadi, beasiswa itu tidak hanya untuk mahasiswa yang berasal dari perguruan tinggi negeri (PTN),” kata mantan Rektor Undip ini.

PPA adalah beasiswa yang diberikan kepada mahasiswa program S1 minmal sudah smester II dan maksimal semester VII dengan indeks prestasi minimal 2,75, sementara untuk diploma minimal sudah duduk di semester II dan maksimal semester V. Beasiswa PPA dan Bantuan Biaya Pendidikan PPA masing-masing mahasiswa menerima Rp. 350.000 per bulan, dan pencairannya dilakukan dua kali dalam setahun, yakni untuk periode Januari-Juni dan periode Juli-Desember.

Menristekdikti menyatakan, pemerintah terus berupaya menambah kuota beasiswa agar angka partisipasi kasar (APK) pendidikan kita meningkat sampai pada tingkat yang dipandang ideal. Saat ini APK pendidikan tinggi di Indonesia masih berada pada pada angka 31,5 persen. “Beasiswa Bidikmisi, ADik, dan PPA meningkat setiap tahun untuk menjamin peningkatan akses dan mutu pendidikan tinggi,” katanya.

Bagi mahasiswa dari keluarga kurang mampu yang telah menyelesaikan program S1 dengan IPK minimal 3,5 juga berpeluang mendapatkan beasiswa melanjutkan kuliah S-2 ke Inggris. Direktorat Jenderal Sumber Daya Iptek dan Dikti (SDID) Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi menawarkan beasiswa senilai 10.000 pounsterling untuk melanjutkan studinya di Conventry University (CU).

Dirjen SDID Kemenristekdikti, Ali Ghufron Mukti, menuturkan CU-SDID Scholarship tidak mengenal batas usia namun disyaratkan mengantongi nilai IELTS minimal 6,5 atau TOEFL 550 poin. Program studinya pun diutamakan untuk jurusan kesehatan. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id