Press "Enter" to skip to content

Jogja Mantapkan Jalan Pantai Selatan dan Lintas Menoreh

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) memprioritaskan pembangunan infrastruktur pendukung pariwisata supaya daerah ini tidak ditinggalkan wisatawan saat Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Kabupaten Kulon Progo dioperasikan.

Dua ruas yang diprioritaskan adalah di wilayah selatan dilakukan percepatan pembangunan Jalan Jalur Lintas Selatan (JJLS) atau yang oleh kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) disebut sebagai Jalur Pantai Selatan Jawa (Pansela); serta Jalur Lintas Menoreh yang menghubungkan Bandara NYIA dengan Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur dengan membelah Pegunungan Menoreh.

Kepala Biro Administrasi Perekonomian dan Sumber Daya Alam Setda DIY ,Sugeng Purwanto, Minggu (13/5), mengatakan persoalan pariwisata di DIY adalah aksesbilitas, sehingga pembangunan infrastruktur menjadi prioritas utama. “Di wilayah selatan, Pemda DIY sedang mempercepat pembangunan jalan jalur lintas selatan (JJLS) dan di wilayah barat pembangunan Bedah Menoreh yang menghubungkan bandara Kulon Progo dengan KSPN Borobudur,” kata Sugeng.

Dikatakan, pembangunan infrastruktur jalan akan menggunakan sumber anggaran gabungan, mulai dari anggaran pemerintah kabupaten (Pemkab), Pemprov dan pemerintah pusat sesuai dengan status jalannya. Kalau jalan Pemkab menggunakan anggaran kabupaten, begitu juga jalan provinsi akan menggunakan anggaran Pemda DIY. Sedangkan Pembangunan KSPN Borobudur merupakan program pemerintah pusat, sehingga menggunakan APBN. “Pembangunan infrastruktur jalan juga tidak menutup kemungkinan menggunakan dana keistimewaan dengan mempertimbangkan status pembangunan.”

Terpisah, Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda DIY, Budi Wibowo, meminta agar rencana pembangunan jalan penghubung Bandara Kulon Progo dengan KSPN Borobudur yang dilakukan memotong batuan di Bukit Menoreh dilakukan secara cermat dan hati-hati. Dia berharap dipakai teori yang pas, sehingga, bebatuan yang dipotong membentuk batuan breksi yang bisa menjadi menjadi tujuan wisata baru di Kulon Progo.

“Jangan hanya membuat jalan, tapi memotong tebing itu ada teori. Bagaimana memotong batu bisa menyisakan batu breksi. Kami berharap pembangunan jalan yang baru ke KSPN Borobudur dan Bedah Menoreh mampu menggerakan perekonomian masyarakat,” harap Budi Wibowo.

Budi mengatakan pemerintah pusat juga berencana memperlebar jalan utama Ngeplang-Nanggulan-Kalibawang-Magelang-Borobudur. Untuk mengimbangi pembangunan jalan tersebut, Pemda DIY membangun kawasan Agroteknopark di Wijimulyo, Kecamatan Nanggulan. “Harapannya, Agroteknopark di Wijimulyo mampu menahan wisatawan supaya berwisata dan berlama-lama di DIY.”

Selain itu, lanjut Budi Wibowo mengatakan Bupati Kulon Progo mengusulkan pembangunan kuliner perikanan higienis dan tempat pelelangan ikan higienis seperti di Jepang. Untuk itu, pembangunan Pelabuhan Tanjung Adikarto harus diselesaikan. “Kalau kita tidak mulai menata dari sekarang, wisatawan hanya lewat di DIY,” katanya.

Jalur Lintas Menoreh merupakan salah satu akses jalan yang menghubungkan kawasan wisata Borobudur dengan Bandara NYIA yang kini tengah dimatangkan persiapan pembangunannya. Ditargetkan pembangunannya jalur jalan sepanjang 65 km itu akan selesai pada tahun 2022. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id