Press "Enter" to skip to content

BEI Surakarta Buka Kelas Pasar Modal di Akhir Pekan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Bursa Efek Indonesia (BEI) Kantor Perwakilan Surakarta membuka sekolah pasar modal untuk kelas akhir pekan seiring dengan tingginya permintaan dari masyarakat.

Kepala Kantor BEI Surakarta M. Wira Adibrata mengatakan selama ini BEI mengadakan kelas pasar modal setiap hari Selasa dan Kamis. Penambahan  kelas di  akhir pekan tersebut untuk melayani karyawan, guru, dan pegawai negeri.

Dia menambahkan, edukasi terkait pasar modal ini diharapkan akan dapat menarik minat masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal.

“Banyak yang ingin belajar tentang pasar modal tetapi saat hari kerja mereka tidak bisa, jadi mereka menginginkan belajar pada hari Sabtu, harapannya ke depan makin banyak orang yang ingin belajar pasar modal sebelum akhirnya mereka melakukan investasi,” katanya.

Pada kegiatan tersebut, pihaknya didukung oleh 10 perusahaan sekuritas yang ada di Kota Solo, di antaranya Panin Sekuritas, First Asia Capital Sekuritas, Indo Premier Sekuritas, RHB Sekuritas, Dana Reksa Sekuritas, MNC Sekuritas, UOB Sekuritas, Phintraco Sekuritas, Mirae Sekuritas, dan Reliance Sekuritas.

Ia mengatakan syarat untuk mengikuti sekolah pasar modal di antaranya identitas diri dan dana Rp100.000. “Uang ini kami kembalikan dalam bentuk rekening saham senilai Rp100.000. Jadi, peserta sekolah pasar modal bisa langsung praktik membeli saham begitu rekeningnya jadi,” katanya

Ia berharap, dengan pelaksanaan sekolah pasar modal tersebut jumlah investor di Soloraya akan meningkat.  Saat ini, jumlah investor pasar modal di Jawa Tengah sekitar 50.000 investor, lebih dari 19.000 investor di antaranya berasal dari Soloraya.

Dia menuturkan, potensi investasi di wilayah ini cukup besar,  saat ini transaksi pasar saham di Surakarta mencapai Rp 3 triliun perbulan. Pihaknya optimis melalui pembelajaran terkait pasar modal geliat investasi baik di pasar modal maupun lainnya akan meningkat di 2018.

Terlebih adanya tahun politik, yang membuat segmen konveksi dan konsumsi akan terlihat meningkat cukup tinggi karena banyak yang memanfaatkan.

Kemudian mengarah ke infrastruktur dan diikuti, kemudian hal ini membuat indeks harga saham gabungan (IHSG) meningkat. Kenaikan ini banyak dipengaruhi oleh kondisi ekonomi yang membaik.

Selain pengaruh politik ke sektor riil tadi, tahun ini Bank Indonesia juga sudah menurunkan suku bunganya, stabilitas rupiah, serta cadangan devisa yang cukup membuat investasi meningkat.

Wira menyampaikan juga masih banyak potensi Indonesia yang bisa digali untuk mengembangkan pasar saham. Terlebih saat ini secara kepemilikan saham 60 persen saham di Indonesia merupakan milik lokal dan 40 persennya dari asing.

“Maka dari itu kami optimis pasar saham akan lebih baik di 2018 dan menyongsong target nasional dengan Rp 7,5 triliun transaksi per hari,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id