Aktivitas Vulkanik Gunung Merapi Justru Jadi Magnet Wisatawan

Foto: twitter JALIN Merapi @jalinmerapi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kunjungan wisata ke kawasan Kaliurang, Sleman Yogyakarta terus meningkat, meski aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih intens terjadi. Guguran lawa pijar dan awan panas yang muncul justru menjadi daya tarik wisatawan untuk mengabadikan dan menikmati salah satu gunung api teraktif di dunia ini.

Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Yogyakarta, mencatat selama momentum libur Hari Raya Paskah pada Jumat sampai Minggu, 2 – 4 April 2021, ribuan wisatawan tetap memadati destinasi wisata di kaki Gunung Merapi yang masuk area aman dari dampak erupsi.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Yogyakarta,  Suci Iriani Sinuraya mengatakan pada libur Paskah ini, kunjungan wisata di kaki Gunung Merapi mengalami peningkatan dibanding akhir pekan sebelumnya.

Dia menambahkan mengatakan sebanyak 4.355 wisatawan berkunjung ke kawasan Kaliurang selama tiga hari libur Paskah. “Angka ini meningkat tajam dibanding sepekan sebelumnya (26 – 28 Maret 2021) yang hanya 386 pengunjung,” kata Suci, dilansir dari Tempo.co, Selasa (6/4/2021).

Tak hanya di kawasan Kaliurang, jumlah kunjungan ke destinasi wisata Kaliadem juga mengalami lonjakan. Selama libur Paskah ini, total 4.442 wisatawan datang, sedangkan sepanjang sebelumnya tempat ini paling banyak disambangi 437 pelancong.

Kondisi yang sama terjadi di destinasi wisata Gardu Pandang Kaliurang. Angkanya meningkat tipis sebanyak 559 pengunjung dari sepekan sebelumnya yang berkisar 484 wisatawan.

Baca juga: Wisata Lereng Merapi Air Terjun Kedung Kayang Kembali Dibuka

Selain destinasi wisata di kaki Gunung Merapi yang panen kunjugan selama libur Paskah, Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman juga mendapati jumlah wisatawan yang masuk ke objek wisata candi bertambah.

Dia menuturkan jumlah pengunjung Candi Ijo dan Candi Sambisari bertambah masing-masing menjadi 294 wisatawan dan 483 wisatawan.

Sementara itu, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi atau BPPTKG Yogyakarta melaporkan, sepanjang 2 – 4 April 2021 terjadi beberapa kali awan panas dan puluhan guguran lava pijar yang silih berganti.

Jarak luncuran masih di bawah 2 kilometer dari puncak dan status Gunung Merapi masih level III atau Siaga.

Pada Minggu petang hingga Senin, 4 – 5 April 2021 misalkan, dari hasil pantauan mulai pukul 18.00 – 18.00 WIB, dalam sehari Gunung Merapi mengeluarkan sedikitnya 25 guguran lava pijar dengan jangkauan maksimun 1 kilometer. “Pelaku wisata dilarang beraktivitas sejauh lima kilometer dari puncak Gunung Merapi,” ujar Kepala BPPTKG Hanik Humaida. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*