Hendi Donorkan Plasma Darahnya Untuk Obati Pasien Covid-19, Bagaimana Syaratnya?

Kolase | Foto: youtube TVRI Jateng/detik.com
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Calon Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mendonorkan plasma darahnya untuk terapi penyembuhan bagi pengidap COVID-19. Dia telah menjalani serangkaian tes hingga pengambilan plasma konvalesen di Rumah Sakit Umum Pusat dr. Kariadi Semarang.

Seperti diketahui, Hendi sapaan akrab Wali Kota Semarang ini sempat dirawat sekitar 10 hari di rumah sakit tersebut karena COVID-19.  Dalam perawatannya, Hendi mengaku juga menjalanai terapi plasma darah konvalesen.

“Saya sudah merasakan, metode ini luar biasa untuk membantu kesembuhan. Saya berdiskusi dengan para dokter agar metode ini bisa dimasifkan untuk membantu masyarakat yang terkena COVID,” katanya, dalam keterangan tertulisnya.

Ia menyatakan adanya sejumlah syarat yang harus dipenuhi jika penyintas COVID-19 akan manjadi donor plasma darah tersebut.

Oleh karena itu, ia mengharapkan kesadaran penyintas COVID-19 yang telah sembuh untuk bisa ikut mendonorkan plasma darahnya sehingga terapi penyembuhan ini bisa dilakukan secara masif.

Untuk diketahui, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat (AS) mengizinkan penggunaan plasma darah untuk pengobatan penyakit Covid-19.

Baca juga: Ini Manfaat Yang Kamu Peroleh Saat Donor Darah

Plasma konvalesen adalah plasma darah yang diambil dari pasien Covid-19 yang telah sembuh, dan kemudian diproses agar dapat diberikan kepada pasien yang sedang terinfeksi virus SARS-Cov-2 penyebab Covid-19 yang dalam penanganan saat ini.

Dilansir dari Kompas.com, Direktur Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman Amin Soebandrio mengatakan pengambilan dan pemberian plasma konvalesen ini tidak bisa sembarangan. Sebab, pengambilan sampel plasma darah dari pasien sembuh (penyintas) Covid-19 sebagai donor, dan pasien penerima terapi plasma konvalesen itu juga akan dipilah sesuai dengan kategori dan persyaratan yang telah ditentukan.

Adapun, pengujian atau penelitian terhadap plasma ini dilakukan karena diharapkan dapat menangani pasien dengan Covid-19 yang cukup berat reaksi tubuhnya, seperti terapi bagi pasien tersebut. “Ini (plasma konvalesen) bisa jadi imunisasi pasif. Sedangkan vaksin adalah imunisai aktif,” katanya.

Syarat donor plasma konvalesen Covid-19 Donor penyintas Covid-19 ini adalah mereka yang sudah pernah terinfeksi virus corona SARS-CoV-2, dan sembuh dari infeksi tersebut lebih dari 14 hari.

Donor penyintas ini nantinya akan diambil plasma darah di dalam tubuhnya dan teliti, hingga hasilnya akan diberikan kepada pasien Covid-19 yang sedang terinfeksi dengan gejala berat. Berikut syarat untuk donor plasma darah untuk plasma konvalesen Covid-19.

Diutamakan laki-laki, namun jika perempuan harus ada beberapa kriteria yakni, yang belum pernah hamil. Sehat dan dibuktikan dengan hasil laboratorium, bebas dari infeksi virus corona, atau telah sembuh minimal selama 14 hari, bebas dari virus, parasit atau patogen lain berpotensi bisa ditransmisikan melalui darah.

Selain itu juga memiliki titer antibodi yang cukup tinggi berdasarkan hasil uji netralisasi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*