Erick Bakal Sinergikan Pegadaian dan PNM ke BRI

Menteri BUMN Erick Thohir
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir akan melakukan sinergi platform PT Pegadaian (Persero), PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM, dan PT BRI (Persero). Hal ini dilakukan agar akses pendanaan PNM bisa lebih murah.

Namun demikian, Erick tak menjelaskan lebih detail skema atau bentuk dari sinergi yang akan dilakukan. “Kami mau sinergikan platform (Pegadaian dan PNM) ke BRI,” ucap Erick dalam rapat kerja dengan Komisi VI, Senin (30/11).

Erick bilang PNM kerap mendapatkan bunga yang mahal ketika mencari pendanaan. Ia menyebut angkanya mencapai 9 persen.

Di sisi lain, BRI tak perlu mengeluarkan ongkos mahal ketika mencari pendanaan. Bunga yang diberikan ketika mencari pendanaan hanya sekitar 3 persen.

“PNM bisnis modelnya bagus sekali. Tapi pendanaan mahal. PNM mahal, ini karena akses dananya yang mahal. Nah, kami mau sinergikan. PMN pinjam MTN bisa 9 persen, BRI 3 persen. Bisa hemat 6 persen kan,” jelas Erick, seperti dilansir dari CNNIndonesia.

Wacana sinergi Pegadaian, PNM, dan BRI ini sudah dikemukakan sejak awal 2020. Namun, belum ada penjelasan lebih rinci seperti apa bentuk kerja sama dari tiga BUMN ini.

Sebelumnya, pada September lalu BRI dan Pegadaian telah menandatangani Nota Kesepahaman tentang sinergi bisnis.

Baca juga: Pembentukan Holding Rumah Sakit BUMN Tinggal Selangkah Lagi

Hadir dalam acara tersebut Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei dan Konsultan Kementerian BUMN Gatot Trihargo, Direktur Bisnis Mikro Bank BRI Supari dan Direktur Utama Pegadaian Kuswiyoto. Penandatanganan kerjasama ini dilangsungkan bersamaan dengan 9 perusahaan BUMN dan anak usaha BUMN lain di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta (30/9/2019).

Corporate Secretary Bank BRI Hari Purnomo menjelaskan, ruang lingkup sinergi BUMN ini mencakup Bank BRI beserta entitas perusahaan anak (BRI Group) dengan Pegadaian, penerbitan Kartu Kredit BRI co branding Pegadaian serta pengembangan jaringan bersama untuk jasa dan produk bagi kedua belah pihak.

“Tujuan utama sinergi ini tentunya untuk peningkatan bisnis, pelayanan serta efisiensi dan efektifitas operasional bisnis bagi Bank BRI dan Pegadaian,” imbuh Hari.

Hingga saat ini, tercatat Bank BRI dan Pegadaian sudah menjalin berbagai kerjasama, diantaranya simpanan, pinjaman, cash pooling di 184 titik, payroll, pinjaman karyawan, BRIVA, disbursement non tunai serta collection tabungan emas dan Kredit dengan sistem gadai atau KCA (Kredit Cepat Aman).

Di samping itu, Bank BRI dan Pegadaian juga tengah menggodok kerjasama antara agen BRILink dan agen Pegadaian dimana saat ini izin kerjasama tersebut tengah diproses di OJK.

“Melalui kerjasama ini tentu saja Bank BRI berharap dapat terus men-support Pegadaian dengan terus menggali potensi bisnis yang mampu memberikan nilai tambah bagi kedua belah pihak,” pungkas Hari. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*