Pembentukan Holding Rumah Sakit BUMN Tinggal Selangkah Lagi

Menteri BUMN Erick Thohir | Foto: bumn.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan tujuh perusahaan BUMN mengalihkan saham kepemilikan rumah sakit kepada holding BUMN rumah sakit, yaitu PT Pertamina Bina Medika (Pertamedika) HIC. Hal itu ditandai dengan penandatanagnan akta jual beli.

Dengan demikian pembentukan holding BUMN rumah sakit yang digagas sejak 2018 itu tinggal selangkah lagi.

“Dengan semangat yang sama, yaitu memudahkan dan melayani masyarakat Indonesia, saya berpikir bahwa seharusnya seluruh RS milik BUMN dapat dikelola secara profesional dan transparan, dan dipimpin oleh orang yang memiliki expertise di bidang kesehatan. Ini semua sesuai dengan Value of Synergy and Value of Creation dan dapat menuju go global yang ditempuh dengan pertukaran tenaga medis ke luar negeri sebagai transfer knowledge,” ujar Menteri Erick, dalam keterangan resminya, Senin, 10 Agustus 2020.

Erick mengatakan kegiatan ini merupakan bagian dari roadmap pembentukan holding RS BUMN yang telah dimulai sejak 2018 melalui pengambilalihan saham mayoritas Rumah Sakit Pelni.

Sebelumnya, pada 30 Juni lalu Pertamedika IHC secara resmi mengambil alih saham tujuh RS BUMN sebagai bentuk tindak lanjut dari rencana Menteri BUMN Erick Thohir untuk mengonsolidasikan rumah sakit BUMN ke dalam holding.

Adapun tujuh RS BUMN itu, yakni PT Krakatau Medika, anak usaha dari PT Krakatau Steel (Persero) Tbk, PT Rumah Sakit Pelabuhan dari PT Pelabuhan Indonesia II (Persero), dan PT Pelindo Husada Citra dari PT Pelabuhan Indonesia III (Persero).

Lalu, PT Nusantara Medika Utama, anak usaha dari PT Perkebunan Nusantara X, PT Nusantara Sebelas Medika dari PT Perkebunan Nusantara XI, PT Rolas Nusantara Medika dari PT Perkebunan Nusantara XII, dan PT Rumah Sakit Bakti Timah dari PT Timah Tbk.

Penandatanganan disaksikan oleh Menteri BUMN Erick Thohir, Wakil Menteri BUMN I Budi Gunadi Sadikin, Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo, dana para Direktur BUMN.

Baca juga: Holding PTPN Restrukturisasi Organisasi Direksi di 13 Anak Usaha

Erick berharap pembentukan holding dapat membuat holding RS BUMN menjadi pemimpin dari sisi kualitas dan pasar RS di Indonesia. Tak ketinggalan, dapat menangani dampak pandemi virus corona atau covid-19 di Tanah Air.

“Saya harap RS BUMN dapat saling bekerja sama, membangun ekosistem kesehatan yang baik dengan RS swasta, daerah, dan tentunya memprioritaskan produk-produk dalam negeri. Saya yakin, Insya Allah dengan adanya langkah-langkah peningkatan dan penguatan RS BUMN ini, dampak virus corona terhadap Indonesia dapat kita lalui bersama,” katanya.

Direktur Keuangan Pertamina Emma Sri Martini berharap pembentukan holding dapat meningkatkan kinerja dan efisiensi operasional Pertamedika IHC. Ia menyebut pada tahap ketiga pembentukan holding RS BUMN akan dilakukan pula rebranding RS dari sisi pelayanan dan inovasi.

Direktur Utama Pertamedika IHC Fathema Djan Rachmat mengatakan bila sudah tergabung dalam holding, jumlah RS dalam jaringan ini akan meningkat dari 35 menjadi 70 RS.

Sementara kapasitas tempat tidur akan meningkat dari 4.500 menjadi 6.500 tempat tidur. Sementara dari sisi pendapatan usaha ditargetkan mencapai Rp4,5 triliun dan aset mendekati Rp5 triliun.

“Kami juga akan membangun digitalisasi teknologi layanan untuk industri 4.0 yang akan menjadi energi baru untuk Pertamedika IHC dalam menghadirkan layanan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat, dan tentunya menjadikan Pertamedika IHC mampu berkompetisi secara global,” pungkasnya.

Di fase tiga nanti harapannya adalah rebranding lewat hadirnya operatorship dengan wajah baru yang akan membawa best practice melalui service excellence dan improvisasi dari segi layanan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*