Kabar Gembira, Exit Tol Salatiga di Jalan Pattimura Segera Dibangun

Ilustrasi | Foto: twitter kemenpu
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SALATIGA – Kabar gembira bagi pengguna tol Semarang-Solo dan warga Salatiga, pasalnya akan ada gerbang tol baru di jalan Pattimura, Kota Salatiga. Exit tol ini sangat ditunggu-tunggu warga, setelah sebelumnya hanya ada satu pintu keluar di Tingkir.

Direktur Utama (Dirut) PT Jasamarga Jateng David Wijayato mengatakan pintu keluar tol yang akan dibangun itu hanya untuk arah dari Semarang yang menghubungkan Jalan Pattimura Salatiga. “Betul (segera dibangun) hanya untuk arah dari Semarang, menghubungkan Jalan Pattimura Salatiga,” katanya kepada JoSS.co.id.

Saat ini, lanjutnya proses pembebasan lahan dan menyerahan ganti rugi kepada warga yang terdampak telah dilaksanakan.  Ada 17 bidang tanah yang dibebaskan, guna pembangunan akses publik tersebut.

Sebelumnya, pada Selasa (17/11/2020) Trans Margajateng melalyi Sekda Kota Salatiga, Fakruroji secara simbolis telah melaksanakan penyerahan ganti rugi kepada warga, di Pendapa Pakuwon, Komplek Sekda Kota Salatiga. Warga yang terkena pembebasan lahan berada di wilayah Kelurahan Bugel, Kecamatan Sidorejo.

”Pembangunan exit tol di Jalan Pattimura tersebut sudah direncanakan sejak lama. Semua berharap agar dalam waktu dekat akses masuk dan keluar di jalur Tol Semarang-Solo itu dapat segera direalisasikan,” kata Fakruroji.

Baca juga: 8 Proyek Jalan Tol Segera Dilelang, Termasuk Tol Semarang Harbour Senilai Rp11,40 triliun

Adapun secara simbolis Sekda menyerahkan ganti rugi kepada Ariyanto Halim, perwakilan pemilik tanah yang akan terkenal proyek tol.

Ariyanto Halim mengungkapkan tanahnya terkena proyek tol seluas 170 m2. Dia mengaku rela lahannya untuk proyek layanan publik. ”Exit tol di Jalan Pattimura ini berkaitan dengan hajat orang banyak, karena akan menghidupkan ekonomi wilayah-wilayah Kota Salatiga dan sekitarnya. Saya beserta keluarga tidak ada masalah dengan pelepasan tanah kami,” kata Ariyanto Halim, dikutip dari Suaramerdeka.com.

Hal yang sama juga disampaikan, Nurhayati, guru SMP 2 Beringin yang merupakan warga Bugel. Dia juga rela lahnnya dibangun untuk kepentingan bersama.

Uang ganti rugi diserahkan lewat rekening bank yang ditunjuk kepada pemilik tanah. Jumlah ganti rugi yang terkecil sebesar Rp 2.921.678 dengan luasan tanah 3 m2 dan terbanyak berjumlah Rp 428.922.243 dengan luas tanah 178 m2.

Sebelumnya di Kota Salatiga sudah ada Exit Tol Tinggir. Tetapi seiring dengan perkembangan waktu, dibutuhkan exit tol tambahan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*