Bisnis Belum Pulih, Aptrindo Tolak Pembatasan Operasional Pada Libur Nataru

Ilustrasi
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menolak rencana pemerintah yang akan menerapkan pembatasan operasional truk saat libur akhir tahun nanti.

Wakil Ketua Aptrindo Jateng dan DIY, Bambang Widjanarko, menilai kenijakan ini sangat meberatkan ditengah usaha angkutan yang belum pulih akibat pandemi Covid-19.

Menurutnya daripada membatasi operasional truk saat libur panjang, pemerintah lebih baik mengimbau masyarakat untuk tidak berpergian saat libur panjang nanti karena pandemi Covid-19 belum berakhir.

“Mestinya pemerintah mengimbau masyarakat agar menunda berpergian saat pandemi Covid-19 ini. Bukan malah membuka pintu lebar-lebar bagi yang akan berlibur. Itu kan justru menyebabkan potensi penambahan jumlah terinfeksi Covid-19. Ini malah membatasi angkutan logistik sehingga distribusi barang jadi tersendat,” ujarnya, dilansir dari Solopos.com, Kamis (19/11/2020).

Baca juga: Menhub Sebut Pemerintah Bakal Sediakan Penerbangan Komersial Terbatas Untuk Pebisnis

Libur panjang akhir tahun akan terjadi selama sepekan lebih karena bertepatan dengan libur Natal 2020 dan Tahun Baru 2021, serta cuti bersama. Bambang mengatakan libur panjang akan dimulai pada 24 Desember 2020 dan berakhir pada 3 Januari 2021.

Wakil Ketua Aptrindo Jateng mengatakan sudah mendapat surat edaran dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Yakni tentang rencana penerapan pembatasan operasional truk saat libur panjang akhir tahun nanti. Pembatasan akan diterapkan mulai 23-25 Desember dan 2-4 Januari 2020.

Lebih lanjut, Bambang menyebutkan pembatasan operasional kendaraan atau angkutan barang saat libur panjang ini memang kerap diterapkan pemerintah. Tak terkecuali pada masa pandemi Covid-19.

“Sejak bulan Maret 2020, utilisasi truk anggota Aptrindo Jateng dan DIY masih belum stabil. Bahkan sering di bawah 50% imbas dari lesunya dunia usaha akibat pandemi. Ini kok malah mau dibatasi lagi. Pemerintah ini maunya bagaimana? Kok seolah enggak punya sense of crisis,” tegas Bambang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*