Ingat, Selama Libur Panjang Operasi Yustisi Protokol Kesehatan Tetap Berlangsung

Foto: facebook Humas Pemkot Semarang
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Jelang libur panjang akhir pekan ini, Pemerintah Kota Semarang menegaskan akan tetap menggelar operasi yustisi penerapan protokol kesehatan COVID-19 terus digelar. Hal itu guna mencegah munculnya klaster baru penularan virus corona.

“Operasi yustisi tetap berjalan, meski pada saat libur panjang memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW pada 28 Oktober hingga 1 November 2020. Kami berharap tidak terjadi peningkatan kasus COVID-19,” kata Pejabat Sementara Wali Kota Semarang Tavip Supriyanto di Semarang, Senin.

Menurut dia, koordinasi dengan para pemangku kepentingan telah disiapkan dalam menghadapi libur panjang tersebut. Pembukaan tempat wisata dan tempat publik lainnya, kata dia, harus benar-benar menjaga protokol kesehatan.

“Masyarakat akan selalu diingatkan tentang protokol kesehatan di tempat-tempat publik. Selain itu, lanjut dia, kampung-kampung siaga COVID-19 juga akan dioptimalkan perannya,” jelasnya seperti dilansir dari Antara.

Baca juga: Pemkot Semarang Berencana Buka Kembali Bioskop Dengan Protokol Kesehatan Ketat

Ia menjelaskan masyarakat hingga tingkat RT akan berperan untuk ikut mendata para pendatang saat libur panjang tersebut. Ia juga menyebut penyiapan pos-pos pantau di berbagai titik perbatasan Kota Semarang. “Kita harapkan tidak muncul klaster baru setelah libur panjang ini,” katanya.

Sementara itu, Calon petahana Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi meyakini Pejabat Sementara Wali Kota Semarang Tavip Supriyanto bisa mengelola penanganan pandemi COVID-19 di Ibu Kota Jawa Tengah selama dirinya cuti kampanye.

“Saya sudah komunikasi dengan Pak Tavip. Sudah sampaikan soal COVID,” kata pria yang akrab disapa Hendi itu usai deklarasi kampanye damai Pilkada 2020 di Semarang, Sabtu.

Menurut dia, seluruh anggota forum komunikasi pimpinan daerah sudah siap untuk mendukung tugas Pejabat Sementara Wali Kota Semarang itu. “Forkopimda, Logistik sudah disampaikan. Tinggal ‘me-manage’,” katanya.

Ia menuturkan Tavip yang 2015 lalu juga sempat menjabat sebagai Penjabat Wali Kota Semarang dinilai cukup piawai dalam menjalankan tugas. Salah satu tugas yang juga harus diselesaikan penjabat sementara wali kota ini, kata dia, yakni pembahasan APBD 2021. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*