Pemkot Semarang Berencana Buka Kembali Bioskop Dengan Protokol Kesehatan Ketat

Ilustrasi | Foto: bookmyshow.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang berencana membuka kembali bioskop dengan penerapan protokol kesehatan Covid-19 yang ketat setelah beberapa bulan tutup terkait pandemi. Beberapa yang menjadi perhatian dalam pengoperasian kembali bioskop, adalah penataan tempat duduk, toilet, hingga petugas.

Pejabat Sementara Wali Kota Semarang Tavip Supriyanto menyebutkan, pembukaan bioskop ini sebagai salah satu upaya menggerakkan perekonomian masyarakat. Menurut dia, izin akan diberikan kepada bisokop yang sudah memenuhi berbagai persyaratan dalam melaksanakan protokol kesehatan.

“Pengelola bioskop mengajukan izin ke Disbudpar, kemudian akan dicek penerapan protokol kesehatannya dan dievaluasi,” katanya, seperti dilansir dari Antara.com.

Rencananya, kata dia, tidak semua biskop akan diberi izin buka kembali sekaligus, namun hanya beberapa sambil menunggu hasil evaluasi. Ia menyebut ada beberapa yang menjadi perhatian dalam pengoperasian kembali bioskop, seperti penataan tempat duduk, toilet, hingga petugas.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Abdul Hakam menambahkan beberapa hal yang perlu diperhatikan juga dalam operasional bioskop yakni ventilasi, durasi, serta, jarak antarpenonton. “Sudah disampaikan, nanti akak kami evaluasi,” katanya.

Ganjar sarankan bioskop tak dibuka saat pandemi COVID-19

Sebelumnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyarankan kepada para pengelola agar tidak membuka serentak bioskop saat pandemi COVID-19. “Untuk Jawa Tengah ya hati-hati dulu, apalagi Kota Semarang, saya menyarankan jangan sekarang,” kata Ganjar, belum lama ini.

Baca juga:  Wisata Karimunjawa Dibuka Kembali, Harus Registrasi Dulu

Ganjar mewanti-wanti pengelola bioskop berhati-hati sebab masih banyak daerah di Jateng yang penyebaran COVID-19 masih cukup tinggi.

Ganjar sebenarnya berharap pengelola bioskop melakukan inovasi berupa “bioskop drive in” atau penonton berada di dalam mobil yang pernah dilakukan di Marina Convention Centre (MCC) saat pentas musik beberapa waktu lalu.

Dengan metode menonton bioskop seperti itu, maka penonton akan mempersiapkan diri dengan baik di mobil masing-masing dan mengurangi risiko penularan COVID-19.

“Kalau boleh ya, bioskopnya itu dengan ‘drive in’, saya pengen justru pengusaha bioskop membuka itu. Jadi, bioskopnya tetap jalan, masyarakat aman,” ujarnya.

Kalau memang dipaksakan masuk dalam gedung bioskop seperti biasanya, Ganjar meminta pengelola mempersiapkan betul protokol kesehatannya.

“Juga kalau bisa dipasang UV di dalamnya, kalau itu semua dilengkapi, mungkin akan sedikit aman, jika tidak, maka potensi penularan COVID-19 di dalam gedung bioskop cukup tinggi karena posisinya yang tertutup rapat, dikhawatirkan virus akan mudah menyebar,” katanya.

Kendati demikian, Ganjar mengizinkan dilakukan uji coba pembukaan bioskop di daerah-daerah yang sudah masuk zona hijau dan sudah dipersiapkan dengan baik protokol kesehatannya.

“Kalau zona hijau dan sudah disiapkan protokolnya dengan baik, saya kira boleh juga dilakukan uji coba,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*