Wisata Candi Borobudur Dibuka Terbatas, Pengunjung Maksimal 1.500 Orang

Candi Borobudur | Foto: beritamagelang.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (Persero), melakukan uji coba pembukaan operasional objek wisata Candi Borobudur mulai hari ini Kamis (25/6). Uji coba digelar selama dua minggu dan setiap harinya pengunjung dibatasi 1.500 orang.

Direktur Utama PT TWC, Edy Setijono mengatakan, sebelum dilakukan pembukaan dilakukan simulasi tiga kali karena tata laksananya seperti itu. Dalam simulasi tersebut TWC mengundang pelaku wisata untuk mengenalkan standar layanan baru agar wisatawan bisa mentaati ketentuan yang ada di Taman Wisata Candi Borobudur.

Selain itu, simulasi dengan stakeholder terkait. Setelah melakukan simulasi, kemudian menyusun laporan yang disampaikan kepada Gubernur Jawa Tengah sebagai Ketua Gugus Tugas Provinsi Jawa Tengah dan Bupati Magelang untuk memberikan tanggapan.

“Setelah tiga simulasi kita lakukan, kami kemudian menyusun laporannya. Laporan ini kami kirimkan kepada Pak Gubernur sebagai Gugus Tugas Provinsi dan kepada Pak Bupati untuk dimintakan tanggapan. Kemudian atas laporan tersebut, Alhamdulillah juga, Pak Gubernur dan Pak Bupati memberikan tanggapan yang positif,” kata Edy dalam jumpa pers di kawasan Candi Borobudur, Rabu (24/6).

Dalam jumpa pers tersebut hadir pula Bupati Magelang Zaenal Arifin, Kepala Dinas Kepemudaan Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Provinsi Jawa Tengah, Sinoeng N Rachmadi, Dandim 0705/Magelang Letkol Czi Anto Indriyanto dan Wakapolres Magelang Kompol Aron Sebastian.

Baca juga: Mendagri Janjikan Dana Insentif Daerah Bagi 84 Pemda Dalam Lomba Simulasi New Normal

Setelah diberikan tanggapan positif tersebut, kata Edy, kemudian hari ini diizinkan untuk melakukan tahapan ketiga adalah tahap uji coba. Uji coba ini akan dilakukan selama dua minggu, nantinya setiap minggu akan dilakukan evaluasi.

“Kami hari ini diizinkan untuk melakukan tahap ketiga. Tahap ketiga adalah tahap uji coba. Jadi, uji coba ini akan kita lakukan selama dua minggu, akan dievaluasi per minggu. Nanti akan ada tim monitoring baik dari provinsi maupun kabupaten akan melihat yang kurang untuk kita sempurnakan sebelum nanti kita akan buka operasional secara penuh,” katanya.

Tahapan-tahapan tersebut, katanya, diharapkan bisa menjadi acuan bagi para pengelola destinasi yang ada di Jawa Tengah. Kemudian, nantinya bisa bersama-sama menyiapkan Jawa Tengah sebagai ready for safety tourism.

“Saya kira tahapan-tahapan ini diharapkan bisa menjadi acuan juga untuk rekan-rekan pengelola destinasi yang ada di Jawa Tengah ini agar kita bisa sama-sama menyiapkan Jawa Tengah ready for safety tourism,” ujarnya, seperti dikutip dari Detik.com.

Dalam uji coba ini, katanya, pengunjung dibatasi sekitar 10 sampai 15 persen atau 1.500 pengunjung. Pihaknya berharap dengan pembatasan jumlah pengunjung di masa uji coba bisa berjalan sesuai yang diharapkan.

“Kami laporan dalam rangka kehati-hatian, jadi untuk uji coba ini kami memutuskan hanya akan membuka sekitar 10 sampai 15 persen. Jadi kurang lebih angkanya adalah 1.500. Kita berharap dengan pembatasan jumlah pengunjung di masa uji coba ini bisa berjalan sesuai dengan yang kita harapkan,” ujarnya.

Untuk pembelian tiket langsung dibatasi sebesar 70 persen, kemudian yang sisanya 30 persen dilakukan dengan online. Dengan 1.500 pengunjung tersebut, nantinya sebesar 1.000 bisa dibeli langsung di lokasi tiket masuk, sedangkan yang 500 secara online. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*