Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Perguruan Tinggi Dituntut Mengembangkan E-Learning Dengan Sistem Manajemen Pembelajaran

Staf Khusus Wapres RI Mohammad Nasir, dalam Webinar SDGs seri ke-5 dengan mengusung tema “Sistem Pembelajaran Daring yang Berkualitas di Era New Normal"
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Perguruan tinggi dari Tanah Air dituntut untuk segera megembangkan E-Learning (pembelajaran elektronik) menggunakan Learning Managemen Sistem/LMS (sistem managemen pembelajaran) untuk mewujudkan pembelajaran dalam jaringan yang berkualitas.

Hal itu diungkapkan Staf Khusus Wapres RI Mohammad Nasir, dalam Webinar SDGs seri ke-5 dengan mengusung tema “Sistem Pembelajaran Daring yang Berkualitas di Era New Normal” yang diselenggarakan oleh Kantor Pemeringkatan Universitas Diponegoro, Senin (29/6).

Mantan Menteri Ristekdikti Periode 2014-2019 itu menuturkan, LMS diibaratkan sebuah rumah belajar yang mempersatukan baik mahasiswa dan dosen, serta pihak universitas dengan para dosen, karyawan dalam mendistribusikan tugas-tugas pembelajaran maupun informasi akademis kepada mahasiswanya, dalam satu platform.

Beberapa negara telah menggunakan sistem ini untuk menyelenggarakan E-Learning, jauh sebelum pandemi covid-19 melanda dunia.

“E-Learning/LMS yang benar akan memberikan interaksi penuh antara sesama mahasiswa dan antara dosen dengan mahasiswa baik secara synchronous (langsung) maupun asynchrobus (komunikasi yang terjadwal),” kata Nasir dalam paparannya.

Dia menambahkan ada software yang cukup baik yakni Brightspace, yang telah banyak dipakai di Canada dan juga digunakan oleh Harvard University, di Amerika Serikat. Software ini memiliki penyimpanan data yang handal menggunakan layanan penyimpanan data Amazon.

Menghadapi new normal, dunia pendidikan harus bersiap menuju modernisasi pendidikan dengan menerapkan tools dan menempatkan proses belajar mengajar E- Learning dengan cara yang benar, bukan hanya memindahkan cara belajar tatap muka di kelas menjadi pembelajaran online.

“Banyak yanga menganggap, new normal kita akan kembali kepada kebiasaan kita sebelum masa pandemi, padahal sudah seharusnya kita menuju modernisasi dunia pendidikan, bukan hanya belajar secara online tetapi pada E-Learning yang sebenarnya,” tuturnya.

Dia menambahkan, dengan managemen sistem pembelajaran yang terintegrasi, edukasi, interaksi dan evaluasi dapat dilakukan dalam satu platform. Proses pembelajaran akan bisa dilakukan dalam segala waktu dan tempat.

Baca juga: Undip Siapkan Sejumlah Prodi Berbasis Market Demand

“Jadi di negara lain, E-Learning sudah menggunakan artificial intelligence untuk memberikan feedback bagi mahasiswa. Dosen dapat memberikan evaluasi secara real-time dan pihak universitas juga bisa menganalisa dosen mana yang kinerjanya butuh ditingkatkan dan sebagainya,” tegasnya.

Rektor Undip Prof Yos Johan Utama

Sementara itu Rektor Undip Prof Yos Johan Utama menuturkan pandemi membuat percepatan revolusi industri 4.0 datang lebih awal dari yang diperkirakan masih sekitar 3 tahun lagi. Perguruan tinggi dituntut untuk berubah sangat cepat dari pembelajaran offline atau tatap muka menjadi online, sementara di sisi lain proses pembelajaran harus tetap berjalan.

Dalam perkembangannya, banyak kendala yang dihadapi yakni masalah sumber daya manusia para tenaga pendidik yang sebagian belum siap dengan perubahan ini, di sisi lain jaringan internet yang belum merata sehingga tidak semua mahasiswa bisa mengakses. Masalah lain yang tidak kalah penting adalah mahalnya biaya untuk kuota data.

Jika dihitung estimasi biaya untuk membeli paket data dalam sebulan yakni Rp150.000  x 6 (bulan)  x 55.000 (jumlah mahasiswa) maka total mencapai Rp 49 miliar  biaya yang dibutuhkan dalam satu semester.

Yos tidak menampik adanya penghematan biaya operasional kampus selama masa pembelajaran secara online, seperti biaya tagihan listrik dan PDAM, namun itu hanya sekitar Rp3 miliar yang artinya sangat kecil dibandingkan dengan besarnya biaya yang dikeluarkan.

“Dalam waktu sepekan kami dituntut untuk berubah cepat, kendalanya ada di SDM, mahasiswa kami ada yang di daerah pelosok, tidak semua dapat akses internet, ketersediaan gadget untuk penunjang pembelajaran dan mahalnya biaya paket data, menjadi persoalan yang saat ini dihadapi,” kata Rektor.

Selain itu, lanjutnya bagi mahasiswa teknik atau kedokteran, tidak ada lagi praktikum akan merugikan mahasiswa. “Lab kita belum siap artificial intelligence yang bisa mewakili kehadiran mahasiswa dalams ebuah praktikum. Kita belum siap” katanya.

Belum lagi, penerimaan mahasiswa dalam proses pembelajaran, tidak bisa dikontrol dengan baik. Sambil mempersiapkan E-Learning dengan baik, proses pembelajaran harus tetap berjalan. “Jadi kami akan melakukan blandes offline dan online dalam pembelajaran, jika diperlukan tatap muka maka harus dilakukan protokol kesehatan dan ini resikonya sangat besar,” katanya.

Sementara itu, Rektor Universitas Terbuka Prof  Ozat Darojat mengatakan pihaknya telah mengimplementasikan sistem online ini sejak mahasiswa melakukan regristasi hingga pelaksanaan ujian.

Dia menjelasksn sistem ujian online (SUO) berbasis web, bisa dilakukan di manapun asal ada jaringan. Dalam pelaksanaan ujian, mahasiswa diawasi mesin menggunakan face screening yang bisa mendeteksi kecurangan.

“Jadi face screening ini bisa mendeteksi kecurangan melalui, gerakan-gerakan wajah mahasiswa, jika tidak sesuai maka kotak pendeteksi akan berubah menjadi kuning yang artinya ada ketidak sesuaian sistem, atau terjadi kecurangan,” ujarnya.

Sementara itu untuk quality assurance mahasiswa, pihaknya tidak hanya menggunakan quality control dari lokal namun juga dari pihak luar seperti dari pihak Asian Association of Open Universities (AAOU).

“Dengan menghadirkan eksternal kualified, kami dapat mengevaluasi apakah online learning kami sudah sesuai dengan kaidah yang berlaku diluar negeri untuk memastikan kualitas mahasiwa kami,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*