Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ratusan Kalong dan Codot di Pasar Depok Solo Dimusnahkan

Ilustrasi | Foto: indozone.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Tengah memusnahkan ratusan kelelawar jenis kalong dan codot di Pasar Binatang Peliharaan Depok, Sabtu (14/3) dengan cara dibakar. Keberadaan hewan itu dikhawatirkan menjadi binatang pembawa (vector) virus corona COVID-19.

Plt Kepala Dinas Pertanian Ketahanan Pangan dan Perikanan (Dispertan-KPP) Solo, Said Romadhon, mengatakan sebelum pemusnahan Pemerintah Kota Solo telah mendata jumlah kelelawar yang diperdagangkan di pasar hewan peliharaan itu.

“Dari Rabu (11/3) kemarin kami juga sudah memberi pemahaman kepada pedagang kalong dan codot itu bahwa harus dimusnahkan dan pedagang juga paham,” katanya di sela pemusnahan.

Sebelum dimusnahkan, kalong dan codot itu dibius hingga tidak sadar. Setidaknya ada 193 kalong dan codot yang dimusnahkan di lahan kosong di Utara Pasar Depok.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner (Keswan dan Kesmavet) Dispertan-KPP Solo, Evi Nurwulandari menambahkan kelelawar dan codot di Pasar Depok telah diuji oleh Balai Besar Penelitian Veteriner Bogor sejak merebaknya wabah COVID-19 di Wuhan akhir 2019 lalu.

Baca juga: Solo KLB Corona: Siswa Belajar di Rumah, Tempat Wisata Ditutup

Hasilnya kelelawar di Pasar Depok dinyatakan positif mengandung virus betacoronavirus. Meski sejenis, betacoronavirus ini hanya memiliki sedikit kesamaan dengan SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19.

“Tapi kelelawar itu binatang yg unik di mana di dalamnya ditemukan virus-virus lain yang dimungkinkan terjadi mutasi karena dijual di pasar hewan. Mutasinya bisa menular ke manusia atau binatang lain,” katanya, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Pasar Depok sejak lama dikenal memperdagangkan berbagai jenis binatang peliharaan. Termasuk kelelawar jenis kalong dan codot.

Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Depok, Suwarjono mengatakan kalong dan codot biasa dijual untuk dikonsumsi sebagai jamu. “Namanya sugesti ya. Katanya bisa menyembuhkan asma dan sesak nafas. Tapi secara medis kita tidak tahu,” katanya.

Kelelawar di Depok dijual hidup dengan harga Rp70 ribu – Rp100 ribu dalam keadaan hidup. “Tapi kalau mau dimasakkan sekalian, tinggal makan, bisa sampai Rp 150 ribu,” katanya.

Menurutnya, di Pasar Depok ada lima pedagang yang menjual kelelawar. Namun sejak wabah corona virus merebak akhir 2019 lalu, penjualan merosot drastis sehingga dua pedagang beralih ke komoditas lain.

“Yang tiga ini katanya setelah ini juga akan jualan binatang lain. Tidak jualan kelelawar lagi,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*