Setahun Gunakan Kartu Tani Untuk Judi Online, Ruslan Pernah Menang Togel Rp6 Juta

Kolase, pelaku pengguna Kartu Tani untuk judi online - Gubernur Jateng Ganjar Pranowo | Foto: magelangekspres.com/jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dua pemuda asal Desa Pagernung, Kecamatan Bulu, Kabupaten Temanggung yakni Ruslan Chabibi (30) dan Bayu Koiri (21) dibekuk polisi lantaran menggunakan Kartu Tani untuk judi online.

Sangat ironis ketika Gubernur Jateng Ganjar Pranowo tengah gencar menggalakkan pembagian kartu yang dibuat untuk subdisi pupuk bagi petani tersebut.

Keduanya ditangkap Mereka ditangkap Satreskrim Polres Temanggung di sebuah warnet dan tertangkap tangan saat berjudi online. Kartu yang dikeluarkan pemerintah untuk membantu petani dalam membeli pupuk ini justru disalahgunakan untuk deposit judi online.

“Kami dapat info dari masyarakat lalu kita tindaklanjuti. Setelah sekian lama diincar, akhirnya kita tangkap dua orang ini, mereka melakukan judi online dengan jenis togel hongkong. Perjudian online ini harus menggunakan saldo di rekening,” ujar KBO Satreskrim Polres Temanggung, Iptu Tasari, Jumat (31/1), seperti dikutip dari Kumparan.com.

Salah satu tersangka Ruslan Chabibi menuturkan, memang semula kartu tani itu dia gunakan untuk membeli pupuk. Tapi lama kelamaan, terutama sejak setahun terakhir dia gunakan untuk deposit judi online dengan nominal minimum Rp 50.000-Rp 100.000.

“Saya coba pakai kartu tani dengan rekening Simpedes BRI ini ternyata bisa untuk deposit karena ada saldonya. Setelah deposit baru bisa main dengan memilih angka-angka, saya pernah menang Rp6 juta,”katanya.

Dari kasus ini petugas kepolisian juga mengamankan barang bukti berupa 2 buah Hp, 1 vocer paket data, bukti transfer, Kartu tani, buku tabungan serta uang tunai. Tersangka dijerat Pasal 303 KUH Pidana tentang perjudian dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Baca juga: Pertamina Bakal Gunakan Transaksi Berbasias Aplikasi Smartphone, Gak Takut Kebakaran?

Saat dikonfirmasi terkait penangkapan tersebut, Ganjar mengaku geram dan akan mengecek yang bersangkutan. Akan kami luruskan nanti dan akan kami panggil atau menemui yang bersangkutan,” tegasnya.

Sehari sebelumnya Ganjar menyebutkan sejak diluncurkan 2018 lalu, saat ini sebanyak 80 persen lebih petani di Jateng telah terdaftar dan dapat memanfaatkan program dari kartu tani itu.

Hal itu disampaikan Ganjar saat memimpin Rapat Koordinasi Komisi Pengawasan Pupuk dan Pestisida (KP3) di Gradhika Bhakti Praja, Jumat (31/1/2020). Ditargetkan, dalam waktu dekat seluruh petani di Jateng memiliki kartu tani agar program-program di sektor pertanian dapat berjalan sesuai harapan.

“Dari total jumlah petani di Jawa Tengah per 31 Desember 2019 mencapai 2,8 juta dan luas lahan 1,5 juta hektare, sebanyak 2,7 juta petani sudah mendapatkan kartu tani. Jadi lebih dari 80 persen petani di Jateng telah terdata dan akan terus kami tingkatkan,” kata Ganjar.

Ganjar menegaskan, kartu tani yang menjadi program andalan Jawa Tengah bukan hanya terkait penyaluran pupuk bersubsidi. Lebih dari itu, kartu tani adalah program pengelolaan data di sektor pertanian yang lebih kompleks.

“Saya tegaskan bahwa kartu tani ini bukan hanya soal pupuk bersubsidi. Jauh dari itu, kartu tani adalah data yang dapat melihat siapa tanam apa kapan dan dimana, berapa luasannya dan lainnya,” imbuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*