fbpx

Dewan Setujui Pendirian PT Jateng Petro Energi, Ganjar Siap Tancap Gas

 data-srcset
Sidang paripurna DPRD Jateng Senin (20/1) | Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – DPRD Jateng telah menyetujui pendirian PT Jateng Petro Energi sebagai holding pengelolaan minyak bumi, gas, energi dan mineral. Terkait hal itu Pemerintah Provinsi Jawa Tengah siap tancap gas dalam optimalisasi pengelolaan migas.

Dalam sidang paripurna yang digelar pada Senin (20/1), DPRD Jateng menyetujui Raperda pembentukan perusahaan daerah pengelola migas di Jateng. Setelah mendengar pandangan fraksi dan laporan panitia khusus (pansus), Raperda tersebut telah disetujui dan menjadi peraturan daerah (Perda).

“Dengan begitu, maka Raperda tentang pembentukan PT Jateng Petro Energi ini disetujui menjadi Perda,” kata pimpinan sidang, Sukirman sambil mengetuk palu.

Juru bicara Fraksi PDI Perjuangan MH Zainuddin mengatakan, pihaknya melihat isi rancangan tersebut baik penyelenggaraan perhubungan maupun pembentukan PT Petro Energi Jateng mampu menghadirkan manfaat yang mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat terutama pada sisi pendapatan asli daerah (PAD).

Dia berharap perusahaan daerah harus dikelola secara profesional tidak hanya sekedar mengandalkan payment interest dari pusat tetapi menjadi perusda yang andal dan mandiri. “Perusahaan ini ke depan mampu menjadi pilar pendapatan asli daerah dari hasil usaha bidang minyak bumi, gas, dan energi,” tuturnya.

Baca juga: Pertama di Jateng, Semarang Miliki Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyambut baik disetujuinya Perda pembentukan PT Jateng Petro Energi oleh DPRD. Menurutnya, dengan pembentukan perusahaan daerah tersebut, pengelolaan migas di Jateng akan lebih efektif.

“Selama ini sudah ada SPHC, tapi itu hanya untuk blok Cepu. Selain itu ada SPJT yang anak perusahannya juga mengelola minyak. Maka hari ini, dengan adanya PT Jateng Petro Energi, maka pengelolaan minyak yang selama ini tersebar, bisa disatukan,” kata Ganjar.

Dengan disatukannya semua BUMD yang mengelola migas dan dibukanya tambahan lain seperti energi dan mineral, maka PT Jateng Petro Energi sebagai holding dapat lebih lincah dan luwes. Untuk itu, dirinya akan gaspol dalam optimalisasinya.

“Dengan adanya Perda ini, kami punya ruang untuk berlari. Tentu dampaknya pada peningkatan PAD, karena semuanya dikelola dengan baik,” tambah Ganjar, dikutip dari jatengprov.go.id.

Selain eksplorasi dan eksploitasi migas, keberadaan Perda baru ini juga membuka peluang Jateng mengembangkan energi baru terbarukan. Sebab dalam Perda itu, diatur pula tentang hal itu.

“Unit usaha yang ada di bawahnya bisa dikembangkan, strukturnya bisa dikasih namanya bisnis development sehingga kita bisa mengembangkan lebih banyak lagi termasuk energi terbarukan,” pungkas Ganjar. (ADV)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *