Sering Disalahgunakan, Lima Unit Feeder BST Dicabut Izinnya

Ilustrasi | Foto: medcom.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo mencabut izin pemanfaatan lima unit angkutan pengumpan alias feeder bus Batik Solo Trans (BST). Kebijakan tersebut didasari oleh temuan pelanggaran yang dilakukan pengemudi yang dinilai merugikan layanan kepada masyarakat.

Kepala UPT Transportasi Dishub Kota Solo, M. Yulianto, mengatakan pencabutan izin lima feeder dari sejumlah koridor karena terbukti ada pelanggaran standard operating procedure (SOP) yang dilakukan oleh pengemudi beberapa kali.

Dia menambahkan, pelanggaran yang dilakukan beragam, paling banyak yakni memanfaatkannya untuk kendaraan carter di luar kota. Padahal, lanjut Yulianto, SOP dibuat untuk menjaga kualitas pelayanan feeder bagi penumpang.

Beberapa ketentuan dalam SOP itu adalah pengemudi tidak boleh merokok selama bertugas, harus menyalakan pendingin atau air conditioner (AC), menutup pintu dan jendela selama perjalanan, dan sebagainya.

“SOP yang paling sering dilanggar ya digunakan untuk carteran sampai ke luar kota,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Yulianto menyampaikan jam operasional feeder ditetapkan mulai pukul 05.00 WIB-18.00 WIB di rute yang sudah ditentukan. Mereka harus menjaga kecepatan kendaraan maksimal 40 km/jam, dan operasional minimal enam rit/hari.

Penarikan unit feeder dilakukan bulan lalu. Setelah ditarik, pengemudi diminta menggunakan kendaraan lama. “Unit kami simpan sementara di kantor. Pengemudinya kami persilakan menggunakan armada lama,” ucap Yulianto.

Baca juga: Hanya Kantongi Izin Wisma, UNS Inn Diminta Hentikan Promosi di OTA

Ia menyebut keputusan itu terpaksa dilakukan agar pengemudi menaati SOP. Terlebih, sebelumnya mereka sudah diberi peringatan beberapa kali namun tidak dipatuhi.

Padahal, SOP disusun dan disepakati bersama oleh Pemkot dan pengurus paguyuban pengemudi angkutan pengumpan.

“Kalau tidak begitu, nanti SOP tidak akan dipatuhi. Selama ini kami sudah mendorong agar SOP ditaati,” tegas dia.

Paguyuban-paguyuban juga sudah diberikan peringatan terkait pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan para pengemudi. SOP itu kesepakatan bersama, dituangkan dalam kesepakatan tertulis dan disetujui semuanya. “Jadi tidak ada alasan untuk tidak dipatuhi,” imbuh dia.

Sementara itu, sejumlah pengemudi mengaku, melayani carter sampai ke luar kota untuk menutupi kekurangan setoran. Pengemudi kerap merugi karena jumlah pendapatan tidak lebih besar dari pengeluaran operasional seperti untuk membeli bahan bakar minyak (BBM). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*