Ngesti Pandawa

Kecamatan Semarang Tengah Bakal Dijadikan Pusat Percontohan Daerah Lain

Walikota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: facebook Hendrar Prihadi Hendi Real
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kota Semarang mendapat predikat sebagai kota wisata terbersih di Asia Tenggara. Penghargaan tersebut diumumkan dalam acara Asean Tourism Forum 2020 di Brunei Darusalam, 16 Januari lalu.

Untuk mempertahankan predikat tersebut, Walikota Semarang Hendrar Prihadi menginginkan Kecamatan Semarang Tengah dapat menjadi rujukan sebagai tempat yang bersih, rapi dan menarik. Sehingga dapat menjadi percontohan untuk kecamatan lain.

“Wilayah ini paling seksi karena posisinya di tengah Kota Semarang dan ibu kotanya Kota Semarang. Aktivitas sosial, ekonomi dan budaya banyak yang ada di Semarang Tengah,” katanya, belum lama ini seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Posisinya dianggap seksi menurut Hendi, sapaan akrab Walikota mengungkapkan, karena banyak tempat-tempat yang menjadi jujugan wisatawan, termasuk para investor yang datang ke Kota Semarang.

Sehingga menurutnya, diharapkan kecamatan ini dapat lebih berbenah dan lebih baik jika dibandingkan dengan kecamatan lain dalam hal kebersihan, kerapian dan mengurangi tingkat kekumuhan.

Baca juga: BBWS Kebut Normalisasi Sungai BKT Tahun ini, 2021 Semarang Bebas Banjir

“Masih banyak sampah dan rumput liar belum dibersihkan. Warga perlu menumbuhkan kebanggaan tinggal di Semarang Tengah, sehingga lebih peduli dengan lingkungan sekitar,” ungkapnya.

Hendi juga mengaku telah memerintahkan jajarannya untuk turut memperhatikan kawasan ini.

“Wilayah ini harus dirawat sedemikian rupa supaya bersih, rapi dan indah, saya juga memerintahkan kepada Camat, Lurah dan rekan-rekan OPD terkait untuk menambah estetika supaya kelihatan lebih baik,” ujar Hendi.

Selain itu, Hendi juga mengajak seluruh warganya untuk tetap memperhatikan kebersihan. Salah satunya dengan mengurangi penggunaan sampah plastik.

“Hari ini kita telah mengeluarkan kebijakan Perwal No. 27 untuk mengurangi pemakaian plastik. Jadi kalau panjenengan di warung atau restoran, sekarang diberi sedotan plastik dikembalikan saja. Sedotan plastik besarnya tidak seberapa namun menurutnya bila 1,7 juta jiwa menggunakannya maka akan menimbulkan problem sampah yang besar,” tambahnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*