COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Tekan Seks Bebas, BKKBN Perjuangkan Kesehatan Reproduksi Masuk Kurikulum Sekolah

Ilustrasi | Foto: republika.co.id/rri.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) terus berupaya menekan angka seks bebas di kalangan pelajar yang mengakibatkan kehamilan usia dini dan penyakit kelamin. Hal itu dilakukan dengan mengusulkan agar kesehatan reproduksi masuk dalam kurikulum sekolah.

Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengaku telah menemui Menteri Pendidikan Nadiem Makarim untuk memberikan usulan bahwa pelajaran kesehatan reproduksi dapat menghindarkan kalangan muda dari risiko penyakit termasuk kanker mulut rahim.

Selain itu, lanjutnya tambahan pelajaran ini dapat memberikan pemahaman kepada pelajar, akan bahayanya seks bebas yang bisa mengakibatkan penyakit menular seksual.

“Ini penting. Saya sudah datangi Menteri Pendidikan Nadiem Makarim. Kami minta supaya kesehatan dan reproduksi masuk di sekolah. Itu penting kalau menurut saya, karena mereka [pelajar] tidak ngerti tentang dirinya,” katanya, Rabu (29/1).

Hasto menuturkan, hubungan seksual yang dilakukan anak berusia 16 tahun akan berisiko menyebabkan kanker bagi perempuan. Pada usia tersebut, mulut rahim masih menghadap ke luar. Potensi terkena penyakit lebih besar.

Baca juga: Mengenal Diet HMR, Cara Menurunkan Berat Badan Terbaik di Dunia

“Edukasi ini juga bisa menghindari adanya seks bebas dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia,” katanya seperti dikutip dari Bisnis.com.

Berbeda dengan perempuan, laki-laki dinilai lebih kalem usai berhubungan intim. Pasalnya laki-laki tidak lebih banyak memiliki risiko dibandingkan perempuan. Beberapa pengetahuan itu semestinya diketahui pelajar di sekolah.

Meski demikian, edukasi kepada pelajar laki-laki akan penyakit menular seksual perlu diberikan sedini mungkin untuk menghindari HIV/AIDS, herpes, sifilis, gonorea hingga kencing nanah.

Meski belum mendapatkan sinyal positif dari Nadiem, BKKBN akan tetap berjuang untuk memasukkan kesehatan reproduksi dalam kurikulum sekolah.

Tak bisa dipungkiri, rencana BKKBN untuk memasukkan kesehatan reproduksi ke dalam kurikulum sekolah mendapatkan sentiment negatif. Harto tak gentar. Misinya untuk menjaga kesehatan reproduksi pelajar tetap diusung.

Berdasarkan pengalamannya selama menjadi Bupati Kulon Progo, sinergi dan kolaborasi menjadi penting untuk menciptakan program. Hasto bakal menggunakan pengalamannya dari Kulon Progo di BKKBN dan akan menggandeng seluruh pihak termasuk ulama untuk menyukseskan rencana itu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*