fbpx

Penuhi Batas Modal Minimum, Pemprov Suntik BPD DIY Rp2,1 Triliun

 data-srcset
BPD DIY | Foto: polomap.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah Provinsi DIY akan memberikan suntikan modal sebesar Rp2,3 triliun kepada PT Bank Pembangunan Daerah (BPD) DIY. Langkah tersebut untuk memenuhi ketentuan batas modal inti minimum bank sebesar Rp 3 triliun.

Seperti diketahui, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan menyeleksi lebih ketat permodalan bank dengan menaikkan batas modal inti minimum menjadi Rp 3 triliun secara bertahap.

Peraturan OJK yang menaikkan modal inti minimum bank secara bertahap menjadi Rp 3 triliun itu akan terbit pada Februari 2020.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana di Jakarta, Kamis, mengatakan bank tidak bisa memenuhi modal minimal, akan diberikan opsi, seperti merger atau turun status menjadi bank perkreditan rakyat (BPR).

Nantinya, setelah beleid peraturan ini terbit, Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) I dan BUKU II harus menaikkan modal inti menjadi minimal Rp 3 triliun. Dalam ketentuan saat ini Bank BUKU I merupakan bank yang memiliki modal inti di bawah Rp 1 triliun. Bank BUKU II adalah bank dengan modal inti antara Rp 1 triliun hingga Rp 5 triliun.

Baca juga: Pemkab Sleman Bakal Bikin Jalan Baru Ke Gunungkidul yang Terkoneksi Tol Jogja-Solo

OJK akan memberi masa tenggang hingga tiga tahun. Setelah itu, jika bank tidak sanggup memenuhi syarat modal minimun, akan ada konsekuensi yang harus ditanggung. Dalam tiga tahun itu, syarat modal akan dinaikkan secara bertahap, mulai dari 2020 sebesar Rp 1 triliun, 2021 sebesar Rp 2 triliun, dan 2022 memenuhi R p3 triliun.

Direktur Pemasaran BPD DIY Agus Trimurjanto menyampaikan para pemegang saham yakni Pemerintah Daerah (Pemda) DIY memiliki komitmen untuk dapat memperbesar modal serta kemampuan ekspansi perseroan.

Dia menambahkan, penyuntikan modal ini akan dilakukan secara bertahap hingga 2025 mendatang. Dia berharap upaya ini dapat mendorong perseroan tembus ke bank umum kelompok usaha (BUKU) III.

“Modal inti kami per Desember 2019 sebesar Rp2,1 triliun. Rencana penambahan setoran modal dari Provinsi kabupaten kota, sesuai peraturan daerah secara bertahap sampai 2025 dengan total tambahan sebesar Rp2,3 triliun,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Agus menjelaskan penambahan modal tersebut juga bermaksud untuk menjawab rencana Otoritas Jasa keuangan yang berencana meningkatkan ambang batas modal minimum BUKU I hingga Rp3 triliun. “Dengan demikian, kami bisa memenuhi regulasi,” katanya.

Saat ini Pemda DIY telah memiliki porsi saham 51%, 49% lainnya terbagi lima kabupaten dan kota. Agus menyebutkan kredit pada tahun lalu tumbuh 13,27% yoy dari 2018. Pertumbuhan tertinggi berasal dari sektor konsumtif yang naik 19,9% yoy didominasi sektor rumah tangga.

“Sektor perdagangan urutan ke dua setelah sektor rumah tangga sedangkan sektor yang tumbuhnya kecil dari listrik gas air dan pertambangan,” katanya

Target perseroan tahun ini yaitu sekitar 12% atau di atas target industri. Perseroan pun masih akan konsentrasi pada konsumsi sektor rumah tangga dan perdagangan. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *