Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Dewan Sebut 60% Bangunan SD di Semarang Rawan Roboh

Atap ruang kelas SD Palebon 01 Semarang runtuh | Foto: kumparan.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – DPRD Kota Semarang mendorong pemerintah untuk melakukan pengecekan kondisi bangunan sekolah-sekolah yang ada di kota ini, menyusul runtuhnya atap ruang kelas SD Palebon 01 Semarang. Pasalnya, dari 327 SD yang ada di Semarang, 60 persennya berada dalam kondisi rawan roboh.

Sekretaris Komisi D DPRD Kota Semarang, Anang Budi Utomo mengatakan, sebanyak 60 persen sekolah dasar di Kota Semarang dalam kondisi tidak baik atau mendekati rusak.

“Total ada 327 SD di Kota Semarang. Dan dari jumlah tersebut sebanyak 60 persen kondisi bangunan sekolah mendekati rusak,” katanya, Selasa (7/1).

Dia merinci, dari total 60 persen tersebut, tidak hanya rusak di bagian ruang kelas saja. Melainkan bagian luarnya juga seperti pondasi atau tebing sekolah, pagar, dan juga meja kursi. Oleh karena itu, Anang mendorong Pemkot Semarang untuk segera melakukan pengecekan terhadap sekolah-sekolah tersebut.

“Apalagi saat ini memasuki musim hujan dan angin kencang membuat bangunan yang kondisinya rawan roboh berpotensi rusak seperti yang terjadi di SD 1 Palebon. Kita juga sudah ingatkan agar dinas Pendidikan melakukan pengecekan bangunan sekolah terutama yang rawan rusak,” imbunya.

Baca juga: Baru Dibangun 2015 Lalu, Atap SDN Palebon 01 Semarang Runtuh

Disinggung soal robohnya atap sekolah SD N Palebon 1 pada Selasa (7/1) subuh, pihaknya akan segera memanggil kontraktor yang membangun sekolah tersebut. Pihaknya ingin memeriksa spesifikasi bangunan apakah sesuai yang telah ditetapkan saat lelang.

“Ini sebagai pendekatan untuk pengalaman berikutnya, kita ingin menggali informasi agar kejadian ini tidak terjadi lagi. Untuk urusan lain kita serahkan ke pihak yang berwenang,” katanya seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Seperti diberitakan sebelumnya, atap empat ruang kelas di SD Negeri 01 Palebon, Kota Semarang runtuh pada Selasa (7/1) dini hari pukul  03.00, padahal bangunan sekolah tersebut baru dibangun pada tahun 2015 lalu.

Terkait hal itu, Kepala Sekolah SD Palebon 01, Rudy Haryanto mengaku kaget mendapati kabar bahwa sekolahnya mengalami musibah. “Dapat kabar sekitar pukul 05.30 dari penjaga sekolah,” katanya.

Beruntung disaat kejadian ruang kelas tersebut kosong, sehingga tidak menimbulkan korban jiwa. Sementara untuk keamanan, ruang kelas tersebut diamankan pihak kepolisian dengan memasang garis polisi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*