fbpx

Baru Dibangun 2015 Lalu, Atap SDN Palebon 01 Semarang Runtuh

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – SDN Palebon 01 Semarang pada Selasa (7/1) dini hari dilaporkan runtuh pada atap empat ruang kelasnya. Beruntung tidak ada korban jiwa atau luka-luka dalam peristiwa tersebut. Diketahui sekolah tersebut baru dibangun pada 2015 lalu.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Semarang, Gunawan Saptogiri menduga runtuhnya atap ruang kelas tersebut karena konstruksi baha ringan yang tidak kuat menahan beban genting. Sehingga ketika ada salah satu baja ringan yang melengkung akan menarik semuanya.

“Konstruksi baja ringan itu kan saling terkait jadi ketika ada masalah di satu titik maka akan menarik semuanya. Gedung SD itu dibangun tahun 2015,” katanya kepada wartawan, Selasa (7/1).

Dia menyatakan pihaknya akan segera memperbaiki ruangan kelas tersebut mengingat proses belajar mengajar telah dimulai setelah libur akhir semester.

Kepala SDN Palebon 01 Rudy Haryanto menambahkan dirinya mengetahui peristiwa itu pada sekitar pukul 05.30 WIB. Sedangkan robohnya atap terjadi pada sekitar pukul 03.30 WIB.

Baca juga: Tak Miliki Izin, Tiga Perusahaan Travel Umroh di Semarang Ditutup

“Saya dikabari jam 05.30 WIB oleh penjaga. Jam 06.00 WIB sampai sini saya lihat terus lapor ke dinas. Kalau terjadinya kurang lebih 03.30 WIB,” kata Kepala Sekolah, Rudy Haryanto. Kelas yang atapnya roboh yaitu kelas 5A, 5B, 6A, dan 6B yang biasanya digunakan untuk belajar sekitar 160 siswa. Tak ada korban dalam peristiwa tersebut

Dikutip dari detikcom, seluruh atap di empat kelas yang berada di lantai 2 roboh. Rangka atap terbuat dari baja ringan sedangkan genting terbuat dari tanah liat.

Diduga robohnya atap kelas itu akibat baja ringan yang tidak kuat menahan genting beserta hujan yang deras beberapa hari terakhir.

Sementara itu kegiatan belajar akan dialihkan ada yang masuk siang hari. Di lantai 2 selain kelas yang roboh juga terdapat ruang kelas 3 dan 4. Kemudian nantinya kelas 3 dan 4 akan berangkat siang sedangkan kelas lainnya tetap berangkat pagi. Siswa bergantian kelas di lantai 1.

“Untuk kelas 3 dan 4 masuknya siang. Kami tidak ingin kegiatan belajar anak-anak sampai terganggu,” jelas kepala sekolah. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *