fbpx

Hingga Akhir 2019 Eskpor Perikanan Jateng Diperkirakan Tembus 44.000 Ton

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Pemprov Jateng memprediksi realisasi ekspor perikanan Jateng hingga akhir tahun ini mencapai 44.000 ton. Hingga Oktober 2019 pencapaian ekspor ke sejumlah negara sekitar Rp2,4 triliun dengan volume sebanyak 41.289 ton.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Jawa Tengah Fendiawan Tiskiantoro mengatakan ada 56 jenis ikan yang diekspor dari Jawa Tengah, antara lain rajungan, udang, fillet ikan nila, surimi, dan ikan layur.

Ia menuturkan negara tujuan ekspor, antara lain Amerika Serikat, Jepang, Malaysia, Taiwan, Italia, Inggris, dan China. “Sampai akhir tahun ini ekspor ikan dari Jateng mudah-mudahan bisa sampai 44.000 ton, sedangkan pada 2018, ekspor ikan Jateng 42.000 ton,” katanya, Minggu (2/12), seperti dikutip dari Antara.

Fendiawan mengatakan ekspor tergantung pada permintaan dari negara-negara importir, sampai saat ini paling banyak permintaan dari luar negeri adalah ikan rajungan, surimi, dan fillet nila.

“Permintaan rajungan paling banyak terutama dari Amerika Serikat. Indonesia merupakan nomor dua di dunia untuk rajungan,” katanya.

Menurut dia, untuk ikan air tawar fillet nila itu termasuk premium, di dunia sumber ikan nila paling banyak dari Indonesia. Ada tiga negara penyuplai ikan nila, yaitu Meksiko, Honduras, dan Indonesia.

“Ikan nila paling bagus dari Indonesia karena kita memelihara ikan nila di danau atau waduk. Ikan nila Indonesia paling banyak diterima di tingkat internasional,” katanya.

Baca juga: Jateng Ekspor 283 Ton Produk Hasil Pertanian

Sebelumnya, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menyatakan komoditas ekspor hasil perikanan terbesar adalah rajungan, udang, dan kerupuk udang, dengan capaian tersebut Jawa Tengah bisa menjadi juara ekspor perikanan.

“Ternyata penampilan ekspor kita di bidang perikanan bagus. Tahun ini sampai bulan Oktober mencapai Rp2,4 triliun. Saya curiga Jateng ini juara ekspor perikanan. Potensi kelautan dan perikanan kita sungguh dahsyat. Kalau pasar sudah bagus maka masukkan pada customer premium,” katanya saat melepas Ekspor Raya Hasil Perikanan Tahun 2019 di kantor Balai Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu (BKIPM) Semarang, belum lama ini.

Ekspor hasil perikanan tertinggi dari Jawa Tengah adalah rajungan. Potensi perikanan tersebut ada di sepanjang Pantura, mulai dari Brebes sampai Rembang. Selain rajungan juga ada udang dan kerupuk udang.

“Para eksportir sudah ada di sini. Mereka itu melakukan terus-menerus. Katakan saja kalau sehari rata-rata Rp9 miliar, kita bisa tahu berapa duit yang masuk dari potensi itu,” jelas Ganjar.

Sementara potensi lain untuk ekspor perikanan adalah Tilapia. Tilapia uang dikembangkan di Klaten saat ini sudah menembus pasar ekspor ke Amerika Serikat. Hal itu mendorong Pemerintah Provinsi Jawa Tengah untuk mengembangkan dan bisa dipelajari oleh orang lain.

“Tilapia atau ikan nila di Klaten sudah diekspor ke Amerika. Itu harganya bagus, pasarnya bagus, dan mungkin kita memang the best. Ternyata Tilapia ini tidak terlalu banyak diketahui, jadi saya ingin prospek ini kemudian dikembangkan. Kalau ada yang mau belajar silakan datang ke Klaten, sudah ada champion-nya di sana,” ungkapnya.

Kepala Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Keamanan Hasil Perikanan Semarang Raden Gatot Perdana menyebutkan hasil perikanan tersebut diekspor ke 11 negara, di antaranya ada Amerika Serikat, Italia, China, Taiwan, Filipina, Singapura, dan beberapa negara lainnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *