COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Seniman Musik Djaduk Ferianto Wafat, Sahabat: Semalam Masih Rapat Persiapan Ngayogjazz 2019

Kolase, Yani Sapto Hoedoyo [baju merah tengah], salah satu sahabat Djaduk melayat ke dumah duka | Foto : istimewa/wartabalionline.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS JOGJA – Komposer, aktor dan juga perupa kenamaan, Djaduk Ferianto, tutup usia Rabu (13/11) dini hari sekitar pukul 02.30 WIB. Kepulangan Djaduk yang mendadak ini mengejutkan keluarga dan teman-temannya, pasalnya malam sebelum meninggal masih rapat persiapan Ngayogjazz 2019.

“Mas Djaduk Ferianto wafat dini hari tadi. Kami kaget sekali, karena tadi malam masih rapat dengan kami untuk persiapan Ngayogjazz 2019,” ujar Aji Wartono, sahabat dekat Djaduk, seperti dikutip dari detikcom, Rabu (12/11).

Kabar duka tersebut juga di kabarkan sang kakak, seniman Butet Kartaredjasa, melalui akun Instagram-nya, @masbutet, Rabu (13/11). Djaduk yang dikenal sebagai seniman kondang multitalenta asal Yogyakarta ini meninggal dunia pada usia 55 tahun. “RIP. Djaduk Ferianto,” tulis Butet dalam akun instagramnya.

Ia mengunggah gambar tulisan “Sumangga Gusti” atau Silakan Tuhan berwarna putih pada latar belakang hitam. Rekan Djaduk Ferianto, Debyo, membenarkan kabar bahwa seniman senior itu meninggal dunia. “Ya, benar,” ujar Debyo, seperti dikutip dari Kompas.com.

Informasi yang beredar di kalangan seniman menyebutkan bahwa jenazah RM Gregorius Djaduk Ferianto disemayamkan di Padepokan Seni Bagong Kussudiardja. Pemakamakan direncanakan pukul 15.00 WIB di makam keluarga Sembungan, Kasihan, Bantul. Pemberkatan jenazah akan dilakukan satu jam sebelumnya.

Baca juga: Pakar Bahasa dan Sastra Arab UIN Sunan Kalijaga Prof Taufid Ahmad Dardiri Wafat

Kabar duka dari Djaduk Ferianto mengejutkan banyak pihak. Sebab, Djaduk masih akan dijadwalkan tampil di Ngayogjazz pada Sabtu (16/11) di Godean, Yogyakarta.

Djaduk Ferianto dilahirkan di Yogyakarta pada 19 Juli 1964. Dia merupakan putra bungsu seniman tari legendaris Bagong Kussudiardjo. Djaduk Ferianto meninggalkan seorang istri dan lima anak

Sejak kecil, Djaduk sudah menggumuli dunia seni dari padepokan seni yang dipimpin ayahnya tersebut.
Bersama kakaknya, Butet Kertaradjasa, Djaduk pernah membesarkan ikut membesarkan Teater Gandrik, grup teater fenomenal asal Yogya. Selain nama Djaduk dan Butet, teater sampakan ini dikuati para seniman kenamaan seperti Heru Kesawa Murti, Jujuk Prabowo, Susilo Nugroho dan lain-lain.

Bersama grup musik Kua Etnika dan Sinten Remen, Djaduk memadukan unsur-unsur musik tradisional dengan modern. Selain bermusik, Djaduk juga aktif sebagai anggota Teater Gandrik. Dia pernah menyutradarai beberapa pertunjukan teater dan mengerjakan ilustrasi musik untuk film.

Djaduk adalah musisi kotemporer Indonesia yang karya-karya banyak mewarnai berbagai ranah bidang kesenian. Dia menggarap komposisi, musik teater, musk film, pentas tunggal, hingga mengamen di jalanan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*