fbpx

Lakukan Tindakan Asusila Terhadap Mahasiswi, Abdi Dalem Keraton Jogja Dipecat

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat mengambil tindakan tegas terhadap oknum abdi dalem berinisial SW (68) yang diduga melakukan tindakan asusila kepada mahasiswi pada Minggu (10/11). SW kini telah diberhentikan dari abdi dalem Keraton.

Kawedanan Panitrapura Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Condrokirono mengatakan telah melakukan koordinasi dengan penghageng yang membawahi SW terkait pemberhentian tersebut.

“Kami tindak tegas. Saya sudah koordinasi dengan penghagengnya sama tepas perentah ageng untuk berkas-berkas beliau, kan ada konsekuensinya,” katanya, Putri kedua Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X ini Selasa (12/11

Seperti dikutip dari Detik.com, seorang oknum abdi dalem Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, SW (68), diduga melakukan pelecehan seksual terhadap seorang mahasiswi pada malam Minggu (10/11). Akibatnya, SW diamankan oleh PAM budaya dan Forum Komunikasi Alun-alun Utara (FKAAU) kepada pihak berwajib.

Sekretaris Forum Komunikasi Alun-alun Utara (FKAAU) Kresnadi membenarkan adanya kejadian tersebut. Menurutnya, hal itu terjadi sekitar pukul 10 malam. Saat itu ada tiga mahasiswi yang masing-masing berinisial SA (20), E (21), dan MD (19) berjalan ke tengah Alun-alun Utara, Yogyakarta.

“Dari keterangan, ketiga mahasiswa itu lalu dihampiri oleh seseorang yang diduga abdi dalem, lalu mereka terlibat obrolan yang tiba-tiba menjurus ke hal porno,” katanya kepada wartawan, Senin (11/11).

Baca juga: SK Ditutup, Kekerasan Seksual Sulit Terkontrol

Setelah mengobrol, lanjut Kresnadi, pria yang mengenakan pakaian peranakan ini tiba-tiba mendekati dan mencoba memegang tangan mahasiswi tersebut. Namun upayanya itu mendapat perlawanan dari korban dengan menepis tangan SW.

“Lalu dia (SW) mendekati mahasiswi kedua, tapi (tangan SW) ditepis juga. Karena mahasiswi ketiga berjalan di belakang, dia coba mendekati sambil diajak ngobrol,” katanya.

Setelah mendekati mahasiswi ketiga, SW tiba-tiba melecehkannya. Korban saat itu langsung melarikan diri mendekati kedua rekannya. “Mereka bertiga lalu balik ke tempat parkir di depan pendopo lawas. Di sini korban terus menangis dan diantar ke pos PAM budaya oleh tukang parkir yang berada di sisi timur (Alun-alun),” ucapnya.

Menyikapi hal itu, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) telah membentuk tim investigasi untuk mendampingi mahasiswinya yang menjadi korban pelecehan tersebut.

Kepala Biro Humas dan Protokol UMY, Hijriyah Oktaviani, mengatakan pihak kampus telah membentuk tim investigasi hari ini (Selasa, 12/11). Selain memberikan rekomendasi ke kampus, tim investigasi UMY juga bertugas mendampingi serta memberikan bantuan hukum ke korban.

“Tim investigasi internal UMY yang dibentuk akan memberikan laporan tindak lanjut dan rekomendasi kepada pimpinan Universitas untuk kemudian dijalankan,” ujar Ria, begitu sapaan akrab Hijriyah Oktaviani, dalam keterangan tertulisnya kepada wartawan, Selasa (12/11). (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *