fbpx

Butuh Komitmen Pemerintah Wujudkan Perempuan Jateng Berdaya

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kepala Operasional Legal Resiurces Center untuk Keadilan Jender dan Hak Asasi Manusia (LRC-KJHAM) Wity Muntari menyatakan dibutuhkan komitmen yang kuat dari pemerintah daerah untuk mewujudkan 7 maklumat yang dihasilkan dalam Kongres Perempuan Jateng I.

Salah satu lembaga non-government organization (NGO) yang focus pada perempuan ini meminta pemprov Jateng untuk serius mewujudkan pemajuan perempuan. “kongres perempuan ini telah menghasilkan 7 maklumat yang sudah diserahkan kepada Pemprov Jateng melaui sekda, diharapkan dapat dilaksanakan oleh pemerintah untuk pemajuan perempuan di wilayah ini,” Tegas Wity.

Menanggapi hal itu, Kepala DP3AP2KB Retno Sudewi mengatakan Pemprov Jateng berkomitmen mewujudkan sebuah provinsi yang terbuka atas sumbangsih Perempuan untuk terlibat dalam proses pembangunan di Jawa Tengah, hal ini termanifestasi dalam 7 maklumat Hasil Kongres Perempuan Jateng I beberapa waktu lalu.

Kongres yang diinisasi oleh Oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Jawa Tengah berkolaborasi dengan Badan Koordinasi Organisasi Wanita (BKOW) Jawa Tengah, ini menjadi pemicu untuk lebih serius menangani persoalan perempuan.

Perlu diketahui, Kongres Perempuan ini diikuti 750 orang dari beragam komunitas dan organisasi lintas profesi, agama, Organmisasi Pemerintah Daerah (OPD) terkait, BKOW, GOW, jurnalis, dan elemen terkait, diantaranya perempuan pegiat gender di Jawa Tengah juga dilibatkan.

Tak hanya itu, berbagai komunitas juga dilibatkan yakni komunitas perempuan korban kekerasan. Komunitas perempuan Desa yang aktif dalam perencanaan pembangunan, komunitas perempuan pekerja migrant, komunitas perempuan Nelayan/pesisir, perempuan petani, dan komunitas lainnya. Dalam kongres ini dipertemukan seluruh perempuan dari berbagai lintas isu, sebagai contoh ormas perempuan keagamaan, disabilitas.

Kegiatan ini dilaksanakan sebagai bentuk tanggung jawab para organisasi perempuan, yang bersepakat sudah saatnya secara bersama melakukan konsolidasi gerakan sosial untuk mencari solusi bersama atas persoalan Perempuan di Negeri dan Provinsi ini.

Baca juga: Ganjar: Perempuan Berdaya Jangan Hanya Jargon

“Kami menyadari sepenuhnya, bahwa segenap elemen harus mulai menyadari untuk melakukan konsolidasi bersama atas persoalan perempuan guna mencari sebuah solusi” Ungkap Dewi dalam kesempatan Koferensi Pers Organisasi Pemerintah Daerah Pemprov Jateng, di Gedung Gubernuran Jl Pahlwan Semarang, Rabu (27/11).

Adapun tujuh maklumat tersebut yakni Pertama, mendorong dan memberikan ruang seluas-luasnya kepada perempuan untuk aktif dalam pengambilan keputusan dan penentuan arah pembangunan.

Kedua, mendorong terciptanya relasi sosial yang aman, nyaman, dan tidak diskriminatif dalam rangka meningkatkan pemberdayaan perempuan.

Ketiga, mendorong perempuan menempati posisi strategis dalam pemerintahan, dunia usaha, perguruan tinggi, dan masyarakat.

Keempat, mendorong terwujudnya kerja sama yang kuat antara perempuan dengan pemerintah, dunia usaha, perguruan tinggi, ormas, keagamaan dan komunitas dalam rangka mewujudkan pemerintahan yang adil, demokratis dan sejahtera.

Selanjutnya, Kelima, menguatkan kapasitas dan peran perempuan dalam membangun perdamaian, menghapus intoleransi, kekerasan, perdagangan perempuan dan perkawinan anak yang telah menghambat pemberdayaan perempuan.

Keenam, mengonsolidasikan dan menyinergikan seluruh pengetahuan, karya, temuan dan ketrampilan perempuan untuk mendorong terwujudnya pemerintahan yang demokratis dan sejahtera. Terakhir, ketujuh, mendorong penghapusan norma sosial dan tradisi yang menghalangi perempuan untuk terlibat aktif dalam upaya mewujudkan tatanan sosial yang setara dan adil.

“Maklumat tersebut telah kami serahkan, kepada Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah Herru Setiadhie saat penutupan gelaran acara tersebut.” Imbuh Dewi. (ahs/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *