fbpx Press "Enter" to skip to content

Praperadilan Kasus Tabrak Lari di Manahan Ditolak, LP3HI Lakukan Ini

Senin, 19 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Ketua Lembaga Pengawasan dan pengawalan penegakan Hukum Indonesia (LP3HI) Arif Sahudi mengatakan pihaknya akan kembali menggugat Polresta Solo dan Polda Jateng terkait kasus tabrak lari di Flayover Manahan.

Hal itu dilakukan setelah hakim Pengadilan Negeri Kota Solo menolak gugatan praperadilan yang dilakukan lembaga tersebut.

Seperti diketahui, Hakim Tunggal Pandu Budiono memutuskan menolak permohonan praperadilan yang diajukan LP3HI dengan termohon Polresta Solo dalam sidang putusan praperadilan kasus tabrak lari Flyover Manahan Solo di Pengadilan Negeri Kota Solo, Senin (19/8).

Hakim Pandu Budiono mengabulkan jawaban pihak Polresta Solo untuk menolak gugatan yang diajukan LP3HI terhadap Polresta Solo.

Baca juga: Sebulan Lebih Pelaku Tabrak Lari di Flyover Manahan Tak Ketemu, Polisi Diultimatum

Terkait putusan itu, LP3HI lantas mengultimatum pelaku tabrak lari yang mengakibatkan Retnoningtri, 54, Kecamatan Serengan meninggal dunia agar menyerahkan diri kepada kepolisian dalam satu bulan per Senin ini.

“Hari ini kami langsung kembali menggugat Polresta Solo ditambah dengan Polda Jateng. Ini bukan kami tidak menghormati kepolisian, namun untuk mengejar rasa keadilan. Ada peristiwa hukum tentunya harus ada tersangka,” ujarnya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Penasihat hukum Polresta Solo, Iptu Rini Pangestu, mengatakan biasa saja dengan putusan hakim yang memenangkan pihak Polresta Solo. Sebelumnya, ia menyampaikan pihak Polresta Solo masih melakukan penyelidikan bukan penghentian penyidikan seperti yang diajukan oleh pihak LP3HI.

Menurutnya, penolakan gugatan dikarenakan saat ini pihak kepolisian masih menyelidiki kasus yang sempat viral di media sosial itu. Menurutnya, kepolisian tidak berhenti untuk mengungkap kasus tabrak lari tersebut.

“Apa yang telah kami lakukan sudah kami sampaikan di persidangan. Intinya proses dari penerimaan laporan hingga penyelidikan saat ini. Seluruh tahapan telah kami sampaikan dan kami menolak pemohon untuk proses praperadilan ini seluruhnya,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id