fbpx Press "Enter" to skip to content

Dipanggil Ke Kelurahan, Petani Mangkang Kulon Diperiksa Penyidik Polda Jateng

Kamis, 15 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ruliyanti, warga Mangkang Kulon yang tanahnya dibeli oleh PT Mitra Makmur Propertindo (MMP) mengaku kaget. Pasalnya, undangan dari lurah setempat untuk datang ke kelurahan ternyata merupakan pemanggilan untuk penyidikan dari pihak Polda Jateng.

“Saya tidak tahu kalau ternyata mau di periksa polisi. Taunya diaturi (di minta) untuk datang ke Kantor Kelurahan oleh pak Lurah. Ternyata diperiksa polisi,” katanya kepada JoSS.co.id, Kamis (15/8).

Kasus sengketa jual beli sejumlah lahan milik petani tambak warga Mangkang Kulon dengan PT MMP yang kemudian diambil alih oleh PT Sumber Mitra Jaya (SMJ) hingga kini masih belum menemui titik terang.

Persoalan yang dihadapi perusahaan yakni adanya tindak pidana penggelapan uang oleh salah satu direksinya yang kini sudah lengkap berkas perkaranya (masuk P21), berimbas pada macetnya pembayaran pembelian tanah warga.

Sejak ditandatanginya perjanjian jual beli pada Oktober 2018, hingga kini masih terdapat 25 warga yang lahannya belum dilunasi oleh pihak pembeli. Termasuk Ruliyanti dan warga lainnya.

Ruliyanti mengaku diperiksa oleh penyidik Polda Jateng di ruang merokok (Smoking Room) milik Kelurahan Mangkang Kulon sejak pukul 09.30 WIB- 13.36 WIB, Kamis (15/8). Pemeriksaan terkait kasus penggelapan yang dilakukan oleh Gopal salah satu direksi PT SMJ dalam pembelian lahan warga Mangkang Kulon.

Baca juga: PT MMP Mangkir, Petani Tambak Mangkang Kulon: Kami Hanya Ingin Tanah Kami Dilunasi

Dia dan satu warga lainnya diperiksa terkait pembayaran down payment (DP) pembelian tanah yang tidak sesuai dengan data perusahaan.

“Gopal membeli tanah saya seharga Rp120.000 per meter persegi, sementara dari perusahaan memberikan ke Gopal senilai Rp140.000/meter persegi. Di situ katanya tindakan melawan hukumnya, masuk ke penipuan,” katanya.

Pemeriksaan Ruliyanti di ruang merokok Kelurahan Mangkang Kulon ini memancing reaksi petani tambak lainnya yang mengalami nasib serupa, sehingga belasan warga mendatangi Kantor Kelurahan untuk memberikan support.

Gundar, salah satu warga Mangkang Kulon mengaku curiga dengan adanya pemeriksaan di kelurahan. “Kenapa hanya dua orang yang dipanggil? kan yang belum selesai urusan pembayarannya 25 warga. Kami khawatirnya kawan kami diintimidasi, makanya kami datang ke sini untuk mengawal,” katanya.

Kuasa Hukum warga Mangkang Kulon Sugiarto mengatakan kedua warga yang dipanggil ke kelurahan itu dimintai keterangan terkait kasus penggelapan. Intinya untuk klarifikasi, apa benar luas lahan dan harganya sudah sesuai dan sebagainya.

“Masalahnya kalau terkait kasus Gopal ini, sebelumnya semua sudah dipanggil oleh Polda dan Polrestabes untuk dimintai keterangan. Lha ini untuk apa lagi? kenapa di Kelurahan, kenapa tidak ada undangan resmi dari Polisi?. Ini yang memancing reaksi warga,” ujarnya.

Hingga kini belum ada kejelasan dari pihak PT SMJ maupun PT MMP terkait kapan waktu pelunasan pembelian lahan warga Mangkang Kulon. Warga mengaku tidak bisa menghubungi pihak perusahaan, padahal seluruh sertifikat sudah diserahkan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id