fbpx Press "Enter" to skip to content

Berjasa Bagi Insan Pers, Sutopo Dapat Penghargaan Dari ATVSI

Kamis, 11 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Dedikasi yang tinggi dan komunikasi aktif dalam menjalankan perannya sebagai humas kebencanaan, Almarhum Sutopo Purwo Nugroho mendapat penghargaan dari Asosiasi Televisi Swasta Indonesia (ATVSI).

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), itu dinilai memiliki jasa besar kepada pers dan media massa, khususnya dalam memberikan informasi tentang kebencanaan.

Penghargaan disampaikan Ketua ATVSI, Ishadi SK kepada istri Sutopo, Retno Utami Yulianingsih yang didampingi kedua mertua dan keluarga serta Bupati Boyolali, Seno Samodro. Penyerahan penghargaan dilakukan di rumah orang tua Sutopo, Suharsono, Jalan Jambu, Kampung Surodadi RT 07 RW 09 Kelurahan Siswodipuran, Boyolali, Rabu (10/7) malam.

Ketua ATVSI Ishadi SK menilai jasa Sutopo sangat besar dalam memberikan informasi tentang kebencanaan. Sehingga insan pers cepat mendapatkan informasi yang cepat dan akurat.

“Kalau ada bencana misalnya, kita begitu kejadian langsung gagap. Tapi kalau beliau sudah memberikan pernyataan. Ini gempanya seperti ini, bencana seperti ini, dan beliau secara rinci dan tepat sekali setiap kali menyampaikan sehingga kadang-kadang tidak perlu ‘ngedit’ lagi,” ujarnya.

Menurutnya, meski sedang menderita penyakit kanker paru-paru, Sutopo menganggap penyakit tersebut bukan menjadi halangan untuk terus bekerja.

Baca juga: Sutopo di Mata Ivanka Rizaldy

“Beliau mengatakan saya tidak takut dan saya akan terus bekerja. Ini sebuah contoh yang luar biasa kepada kita,” katanya.

Ayah mendiang Sutopo, Suharsono mengapresiasi penghargaan yang diberikan ATVSI. Ia mengaku bangga dengan pencapaian putra pertamanya tersebut dalam mengabdi kepada negara dan bangsa.

“Mereka juga menyampaikan kalau orang seperti Sutopo ini sangat dibutuhkan oleh bangsa dan negara. Yang saya tahu memang anak saya ini tidak pernah mengeluhkan pekerjaannya, meskipun sebetulnya jadi humas itu bukan jurusannya. Dia itu kan ahli air,” jelasnya, dikutip dari Merdeka.com.

Meskipun dalam keadaan sakit, lanjut Suharsono, anaknya tetap berjuang untuk menyampaikan informasi kepada masyarakat. Ia berharap ini menjadikan cambuk kepada yang masih hidup agar bisa meniru Sutopo.

Pada kesempatan yang sama, Bupati Boyolali Seno Samudro mengaku sangat bangga Boyolali memiliki warga dengan etos kerja tinggi.

“Semoga ini mampu menginspirasi humas-humas yang lain untuk meniru etos kerja dari Pak Sutopo yang luar biasa,” pungkas dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id