fbpx Press "Enter" to skip to content

Tangkapan Terbesar Bea Cukai Se Indonesia, Sindikat Rokok Ilegal Dibekuk

Rabu, 15 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Sindikat perdagangan rokok ilegal antar pulau yang beroperasi di Solo Raya – Bangka Bilitung berhasil digulung oleh Tim gabungan Bea Cukai Surakarta dan Bea Cukai Kanwil Direktorat Jendral Bea Cukai (DJBC) Jateng dan DIY , Rabu (15/5).

Sebanyak lima tersangka anggota komplotan ditahan , petugas berhasil menyita enam juta batang rokok ilegal , kerugian negara yang berhasil diselamatkan dari terungkapnya kasus ini sekitar Rp 2,6 miliar.

Hal itu diungkapkan dalam gelar perkara Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Direktorat Jendral Bea Cukai (DJBC) Jateng dan DIY Parjiyo didampingi Kepala Kantor Bea Cukai Surakarta, Kunto Prasti Trenggono dan Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Sukoharjo Tatang Agus Vallyanto, di kantor Bea Cukai Surakarta, jalan Adisucipto, Solo, Rabu (15/5).

Parjiyo mengatakan penangkapan lima tersangka kasus perdagangan rokok ilegal dengan barang bukti 6,6 juta batang rokok ilegal ini merupakan tangkapan kasus perdagangan rokok ilegal terbesar di Indonesia yang ditangani jajaran Bea Cukai.

Baca jugaPetugas Gabungan Polresta Solo dan Bea Cukai Sita 3,16 Ons Sabu Dari India

“Lima tersangka masing-masing , AP berperan sebagai pemilik gudang, HF pemilik mobil pick up,

dua orang pengemudi mobil pick up masing-masing KM dan AL. Serta penadah rokok ilegal bernama DA warga Bangka Belitung masih diperiksa intensif,” pkata Parjiyo.

Sindikat rokok ilegal
Kepala Kantor Bea Cukai Surakarta, Kunto Prasti Trenggono didampingi (Kakanwil)
Direktorat Jendral Bea Cukai (DJBC) Jateng dan DIY Parjiyo | Foto: istimewa/joss.co.id/Tono

Menurut Kepala Kantor Bea Cukai Surakarta, Kunto Prasti Trenggono, peristiwa penangkapan sindikat perdagangan rokok ilegal terbesar di Indonesia diawali dengan kecurigaan adanya fasilitas gudang untuk menimbun rokok ilegal berada di seputaran wilayah Solo Raya.

Sebelumnya petugas Bea Cukai Kanwil Jateng dan DIY yang menggagalkan pengiriman rokok ilegal berjumlah 121 koli di Semarang mendapat info adanya fasilitas pergudangan di sekitar Solo Raya.

“Komplotan yang diotaki AP, diduga mengubah rute pengiriman rokok ilegal. Semula rutenya dari Malang langsung Jepara – Semarang – Bangka Belitung. Namun belakangan rutenya di ubah dari Malang transit dulu di gudang di kawasan Solo Raya,” ujar Kunto.

Petugas Bea Cukai Surakarta melakukan penelusuran pengiriman rokok ilegal di wilayah Solo Raya akhirnya berhasil menemukan tempat penimbunan rokok ilegal di sebuah bangunan mirip gudang yang cukup besar di wilayah Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo.

Tim gabungan melakukan penggrebegan di lokasi yang dijadikan tempat penimbunan rokok-rokok ilegal tersebut. Petugas menemukan sebanyak 132 koli berisi rokok jenis Sigaret Kretek Mesin (SKM) dan Sigaret Kretek Tangan (SKT) diantaranya ber merk Joyo Biru, Surya Putra, CC, S3, Choice dan SMD, dalam keadaan tanpa dilekati pita cukai.

Para tersangka dijerat dengan Pasal 54 dan/atau Pasal 56 juncto Pasal 59 UU Nomor 11 Tahun 1995 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 39 Tahun 2007 tentang Cukai juncto Pasal 55 Ayat (1) Ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

Ancaman hukuman maksimal lima tahun dengan denda sekitar Rp 5 miliar. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id