Ngesti Pandawa

Persediaan Beras dan Gula di Jateng Aman Hingga 5 Bulan Ke Depan

Jateng
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG — PT Perum Bulog Divisi Regional Jateng memastikan ketersediaan bahan pangan khususnya beras masih mencukupi hingga lima bulan ke depan, dengan stok beras medium mencapai 104,20  ribu ton. Sementara gula mencapao 2.066 ton.

Wakil Kepala Bulog Divre Jateng Juaheni mengatakan stok beras di Jateng diperkirakan masih mencukupi untuk kebutuhan hingga lima bulan mendatang. Saat ini, ketersediaan stok beras medium Bulog mencapai 104.207,36 ton, beras premium 10.622,85 ton.

Sementara itu, untuk stok gula mencapai 2.066,97 ton, daging kerbau 10,74 ton, minyak goreng 78,651 ton, bawang merah 26 ton, daging ayam 0,1 ton, dan telur 9,96 ton.

“Cukup sekali untuk keperluan menjelang Ramadan, beras aman ada 100.000 ton lebih, baik premium maupun medium. Jadi, cukup untuk keperluan Ramdan dan Lebaran. Selain beras, kami juga ada produk lain yang siap digelontorkan. Kami punya minyak, gula, tepung, daging siap untuk mendukung Lebaran,” katanya, saat menghadiri HUT BUMN ke-21 di Kota Semarang, Jateng, Sabtu (13/4).

Dia memastikan pihaknya telah menyiapkan berbagai strategi untuk mengantisipasi kenaikan harga pangan selama Ramadan.

Baca juga: Bulog Tambah Gudang Baru di Pati dan Banyumas

Sementara itu, untuk nasional PT Perum Bulog menyatakan stok beras di gudangnya saat ini mencapai 1,8 juta ton, sedangkan untuk persediaan gula mencapai 30.000 ton. Jumlah tersebut dipastikan aman untuk memenuhi kebutuhan masyarakat jelang Ramadhan.

Direktur SDM dan Umum Bulog Bagya Mulyanto menuturkan stok bahan pangan seperti beras dan gula aman menjelang Ramadan. Sehingga, masyarakat tidak perlu risau karena ketersediaan bahan pangan mencukupi.

“Untuk bahan pangan, seperti beras, kami punya stok 1,8 juta ton. Sementara itu, untuk gula, Bulog memiliki stok 30.000 ton,” ungkapnya, seperti dikutip dari Antara.

Dia menambahkan, pihak Bulog juga mengaku terus melakukan penyerapan beras dari petani dari berbagai daerah di Jawa yang merupakan daerah penghasil komoditas tersebut. Untuk tahun ini, lanjutnya perusahaan pelat merah itu menargetkan serapan 1,5 juta ton beras petani.

Bagya menyebutkan daerah yang menjadi lokasi serapan di antaranya Sulawesi Selatan (Sulsel), Jawa Timur (Jatim), Jawa Tengah (Jateng), dan Jawa Barat (Jabar). “Penyerapan terus kami lakukan stok 1,8 juta ton akan terus bertambah, karena masa panen raya masih lama,” tambahnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*