COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Fajar: Ada Yang Jual Beli Lapak Pasar Tambaklorok, Laporkan

Pasar tambaklorok
Kepala Dinas Perdagangan Fajar Purwoto saat memberi arahan ke pedagang PasarTambaklorok sekaligus memastikan tidak ada pungutan bagi mereka saat masuk bangunan pasar. Foto: gus wahid/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pedagang Pasar Tambaklorok diminta untuk melapor ke Dinas Perdagangan jika ada oknum yang melakukan jual beli lapak. Pasalnya, pembagian lapak yang saat ini dilakukan dinas, adalah gratis.

Menurut Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto, pihaknya akan menindaklanjuti laporan pedagang ke Polrestabes Semarang. Tentu saja laporan tersebut harus diserta dengan bukti kuat.

“Kalau ada yang mencoba menjual beli kios disini laporkan ke kami atau langsung ke Polrestabes Semrang, karena kami memberikan ini gratis kepada pedagang,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin (18/3).

Dijelaskan, sebelumnya beredar isu bahwa pedagang Pasar Tambaklorok akan dikenai biaya sat hendak menempati yang baru selesai dibangun Dinas Perdagangan ini. Karenanya, Fajar menegaskan jika ada pihak atau oknum yang mencoba menarik pungli dalam pembagian kios diharapkan segera melaporkannya ke Dinas Perdagangan Kota Semarang atau langsung ke Polrestabes Semarang.

Baca juga: 33 Pasar Tradisional di Semarang Belum Direvitalisasi

Selain itu, pembagian lapak dan kios tersebut akan lebih mengutamakan pedagang lama meski semua pedagang dipastikannya dapat masuk bangunan. Adapun total pedagang pasar ini adalah 187 pedagang.

“Apabila terjadi jumlah pedagang menjadi overload, maka akan dibuatkan shelter lagi di halaman belakang pasar. Dimana shelter tersebut mampu menampung 30 pedagang. Jangan sampai pedagang lama justru tidak dapat tempat. Karenanya tadi saya kumpulkan,” ujarnya.

Undian pertama dilakukan kepada 67 pedagang ikan basah, daging, dan ayam yang akan menempati lantai I. Undian akan dilakukan bertahap bagi pedagang sembako dan lain-lain yang nantinya akan menempati lantai II. Adapun pedagang yang ditempatkan di gedung baru Pasar Tambaklorok sekaligus untuk mengikis lingkungan Tambaklorok yang dulu kumuh. Pembangunan pasar ini sendiri dimaksudkan untuk menunjang kehadiran Kampung Wisata Bahari Tambaklorok.

“Tambaklorok sekarang berbeda dengan yang dahulu. Kalau dulu dikenal kumuh, sekarang jauh lebih bagus karena terus dibangun oleh pemerintah dan menjadi Kampung Wisata Bahari Tambaklorok,” katanya.

Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Tambaklorok M Zueb, mengatakan jika pihaknya akan ikut mengawal terhadap proses pembagian kios dan lapak tersebut. Apabila menemukan oknum yang mencoba menjual belikannya akan segera di laporkan ke dinas terkait maupun Polrestabes Semarang.

“Kita akan ikut mengawalnya, karena semua demi pedagang,” ujar Zueb. (gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*