fbpx Press "Enter" to skip to content

Persaudaran Jateng – Lombok Itu Berwujud Sekolah dan Masjid

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jawa Tengah (Jateng) kembali menunjukkan kepeduliannya terhadap wilayah lain yang terdampak bencana alam. Terbaru, masyakat dan Pemprov Jateng membantu masyarakat korban gempa di Lombok Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan membangun sekolah.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat bertemu Gubernur NTB Zulkieflimansyah di Kantor Gubernuran Pemprov NTB, menyampaikan bantuan tersebut merupakan bentuk persaudaran Jateng dan NTB.

“Sekolah yang dibangun tersebut merupakan bentuk tanda cinta masyarakat Jateng kepada masyarakat NTB,” kata Ganjar lewat siaran pers yang diterima JoSS.co.id,  Kamis (24/1).

Sebelumnya, pascagempa Lombok, Pemprov dan relawan Jateng bergegas ke lokasi bencana guna mendirikan hunian sementara (huntara). Masyarakat terdampak bencana memang membutuhkan huntara mengingat banyak rumah yang ambruk karena guncangan gempa.

Tidak berhenti, lewat penggalangan dana yang digagas lewat Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, pelajar seluruh Jateng mengumpulkan dana untuk membangun sekolah. Pembangunan sekolah dengan desain tahan gempa tersebut ada di SD Sesait Kayangan, Kabupaten Lombok.

“Bantuan berupa bangunan SD itu berasal dari iuran seluruh SMA dan SMK di Jateng,” ujar Ganjar.

Baca jugaKemensos Gelontorkan Anggaran Rp1,25 T Untuk Gempa Lombok

Selain sekolah, Pemprov Jateng juga menyalurkan bantuan guna diwujudkan dengan bangunan masjid dan saluran air di lokasi terdampak gempa Lombok. Pembangunan sekolah dan masjid melibatkan sejumlah insinsyur dari Keluarga Besar Universitas Gajahmada (Kagama). Seperti bangunan sekolah, konstruksi masjid juga dirancang sebagai bangunan tahan gempa.

“Semoga bantuan yang kecil ini bisa bermanfaat sekaaligus mempererat persaudaraan,” harapnya.

Sementara, Zulkieflimansyah mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Jateng atas bantuan serta perhatian terhadap warga terdampak gempa di NTB. “Solidaritas seperti ini yang patut kita contoh dan kita jaga. Contoh baik ini akan menentukan banyak hal di masyarakat,” ujar dia.

Dalam kesempatan itu, Ganjar yang ditemani sang istri, Siti Atiqoh bertukar cinderamata dengan Zulkielimansyah dan istrinya. Turut hadir dalam penyerahan bantuan, mantan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jateng, Gatot Bambang Hastowo dan Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Sulistyo.

“Jumlah bantuan yang terkumpul sebanyak Rp 5,1 miliar. Itu berasal dari siswa , karyawan, dan guru seluruh SMK dan SMA se-Jateng. Iurannya mulai Rp 1.000, ada yang Rp 5.000 dan beragam. Yang jelas sukarela dan tidak mengikat,” jelas Gatot.

Ditambahkan pengumpulan iuran dan penyerahan bantuan kepada masyarakat NTB ini sebagai bagian dari proses pendidikan karakter pelajar Jateng.

“Ada tujuan untuk pembentukan karakter terhadap anak, kami sedang menanamkan nilai peduli terhadap sesama. Ternyata lewat gotong royong seperti ini cobaan maupun tantangan akan terasa ringan,” bebernya.

Dana yang terkumpul digunakan untuk membangun dua sekolahan. Selain di SD Sesait, Pemprov Jateng juga tengah membangun SD Sirenja di Palu, Sulawesi Tengah. (Joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id