COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Merapi Luncurkan Lava Pijar Ke Arah Hulu Kali Gendol

Lava pijar
Laporan BPPTKG, berdasarkan data seismik, jumlah guguran 13 kali, durasi 24-145 detik. Guguran lava teramati 11 kali, dominan ke arah tenggara (Kali Gendol) dan timur laut (1 kali), jarak luncur 50-1400 m | Foto: twitter bpptkg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melaporkan Gunung Merapi meluncurkan lava pijar ke arah hulu Kali Gendol, Selasa (29/1) dengan jarak luncur setinggi 1.400 meter.

Melalui akun Twitter, BPPTKG menjelaskan durasi luncuran lava pijar selama 141 detik. Sampai Selasa (29/1) malam, Status Merapi Masih Waspada atau di Level 2 dan masyarakat diminta tetap tenang serta mewaspadai kemungkinan hujan abu lokal.

Sementara itu, hujan abu tipis dilaporkan turun di wilayah Tampir Baru, Musuk, Boyolali, Jawa Tengah. Berdasarkan analisis morfologi kubah lava Gunung Merapi per 22 Januari 2019 yang dirilis BPPTKG, volume kubah lava telah mencapai 461.000 meter kubik dengan laju pertumbuhan mencapai 1.300 meter kubik per hari atau lebih kecil dari pekan sebelumnya.

Kubah lava saat ini masih stabil dengan laju pertumbuhan yang masih rendah, rata-rata kurang dari 20.000 meter kubik per hari.

BPPTKG juga melaporkan pada periode 18-24 Januari 2019 di gunung teraktif di Indonesia itu tercatat tiga kali gempa embusan, satu kali gempa vulkanik dangkal, 223 kali gempa guguran, dua kali gempa frekuensi rendah dan tujuh kali gempa tektonik.

Mengacu pada data aktivitas vulkanik Merapi, hingga saat ini BPPTKG masih mempertahankan status Gunung Merapi pada level II atau Waspada dan untuk sementara tidak merekomendasikan kegiatan pendakian, kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian berkaitan dengan upaya mitigasi bencana.

BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi.

Sementara, sebanyak 21,8% warga sekitar lereng Merapi belum memahami jalur evakuasi yang tepat untuk menyelamatkan diri ketika gunung berapi itu mengalami peningkatan aktivitas.

Hal itu terungkap dalam penelitian Dwi Handayani Dosen Fakultas Teknologi Industri (FTI) Universitas Islam Indonesia (UII) dengan judul Analisis Dinamika Evakuasi saat Bencana Letusan Gunung Api-Studi Kasus Gunung Merapi, Sleman.

Baca juga: Aktivitas Pendakian Merapi Tidak Direkomendasikan

Dwi menjelaskan sosialisasi terhadap warga lereng Merapi harus terus ditingkatkan terutama dalam hal persiapan evakuasi.

Berdasarkan hasil penelitiannya masih ada warga yang belum mengetahui secara tepat jalur evakuasi, dengan jumlah persentase 21,8% yang tidak paham, sedangkan sebanyak 78,2% telah memahami jalur. Penelitian itu dilakukan dengan mengambil sebanyak 417 responden warga lereng merapi.

“Ternyata masih ada juga warga yang kurang memahami jalur evakuasi,” terangnya.

Selain itu masih ada sekitar 18% warga yang tidak memiliki kendaraan untuk mengevakuasi diri, sedangkan tercatat 81,5% yang memiliki kendaraan. Terdiri atas motor 75,6%, motor dan mobil sebanyak 5,8%. Warga yang memilih evakuasi dengan kendaraan pribadi sebanyak 64,7%.

“Soal jumlah hewan piaraan warga yang juga harus diperhatikan dalam evakuasi ini, hasilnya ada 75,8% warga memiliki hewan piaran dan 24,25 tidak memiliki. Dari angka yang memiliki itu paling banyak sapi 40,41% dan unggas 34,5%,” katanya.

Dwi berharap hasil penelitiannya bisa menjadi referensi bagi pemerintah untuk melakukan persiapan evakuasi. Penelitiannya menghasilkan beberapa usulan perbaikan terhadap sistem evakuasi bencana letusan Gunung Merapi antara lain, skenario terbaik untuk meminimalkan jumlah korban jiwa saat bencana letusan berdasarkan kasus 2010 adalah skenario nomor satu, yaitu menambah persentase masyarakat siap. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*