Press "Enter" to skip to content

60.000 Wisatawan Bakal Nikmati Wayang Jogja Night Carnival 2018

Mari berbagi

JoSS, JOGJA ‚Äď Sedikitnya 60.000 penonton yang terdiri dari wisatawan lokal maupun mancanegara diperkirakan hadir menyaksikan gelaran Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) III/2018 pada Minggu (7/10) malam diseputaran Tugu Jogja.

Direktur Pertunjukan WJNC 2018 Yetty Martani mengatakan even tahunan ini sudah yang ke tiga kalinya diselenggarakan untuk memperingati puncak HUT ke 262 Kota Yogyakarta. Menurut dia animo masyarakat setiap tahunnya terus meningkat.

“Perkiraan tersebut didasarkan pada data tahun lalu yang dihitung dari beberapa titik. Harapan kami, jumlah penonton dan wisatawan bisa meningkat,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Sabtu (6/10).

Dia menambahkan, yang diselenggarakan setiap tahun sejak sejak 2016 tersebut diselenggarakan dalam konsep “street art” dengan rute simpang tiga Jembatan Gondolayu di Jalan Sudirman, menuju ke Tugu Yogyakarta dan finish di Jalan Margo Utomo.

“Rute yang dilalui tidak terlalu panjang sehingga perkiraan 60.000 penonton sudah cukup maksimal sesuai kapasitas lokasi,” kata Yetty.

Menurut dia pada penyelenggaraan tahun ini, panitia menyiapkan tiga panggung di sepanjang rute. Peserta karnaval yang berasal dari perwakilan setiap kecamatan di Kota Yogyakarta akan menampilkan koreografi sesuai dengan tema wayang yang diangkat. Di Yogyakarta terdapat 14 kecamatan.

Baca juga: 30% Penerbangan Domestik Jogja Bakal Dipindah Ke NYIA

Lebih lanjut dia menjelaskan, ada tiga panggung yang akan menjadi titik “display” peserta karnaval berada di depan gedung bekas Indosat di Jalan Jenderal Sudirman, di depan Tugu Pal Putih dan di depan kantor KR di Jalan Margo Utomo.

‚ÄúDalam penyelenggaraan WJNC 2018, tema atau tokoh wayang yang akan ditampilkan berbeda dengan tokoh wayang tahun sebelumnya,‚ÄĚ tuturnya.

Setiap kecamatan, lanjut dia membawakan tema wayang yang berbeda-beda, di antaranya Kotagede dengan Rama Sinta, Danurejan dengan Srikandi, Gondomanan dengan Kunti, dan Kraton dengan Larasati.

Tema atau cerita wayang tersebut kemudian digambarkan oleh setiap peserta karnaval melalui kostum, properti hingga koreografi yang dipentaskan di sepanjang rute karnaval. “Kegiatan karnaval akan diawali dengan kendaraan hias Narasinga,” katanya.

Narasinga adalah penjelmaan Dewa Wisnu dalam bentuk manusia berkepala singa dengan banyak tangan dan merupakan simbol dewa pelindung.

Yetty yang juga menjabat sebagai Kepala Bidang Pengembangan dan Pemasaran Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta mengatakan, gelaran WJNC diharapkan bisa masuk dalam kalender wisata nasional.

“Kami pun mengundang sejumlah biro perjalanan wisata di Indonesia dan sejumlah negara lain untuk menyaksikan kemeriahan karnaval sehingga bisa membatu promosi dan mendatangkan lebih banyak wistawan ke Yogyakarta,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id