Press "Enter" to skip to content

70 Sekolah di Solo Ikuti Lomba Roket Air

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Sebanyak 563 peserta lomba roket air 2018 dari 70 sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas di Solo Techno Park (STP). Acara yang diselenggarakan Jumat-Sabtu (14-15/9) ini untuk memperebutkan 10 tiket untuk melaju ke tingkat nasional.

Ketua Panitia Roket Air 2018 Meutia mengatakan puncaknya pada hari ini, tidak kurang dari 1.126 roket air yang dibuat oleh peserta yang terdiri dari 46 SMP dan 24 SMA itu akan diterbangkan dan menghiasi langit STP mulai pukul 07.00 WIB.

“Satu peserta punya kesempatan dua kali menerbangkan roket sehingga akan ada 1.126 roket air diluncurkan,” katanya seperti dikutip dari Solopos, Jumat (14/9).

Lebih lanjut dia menjelaskan mereka memperebutkan 10 tiket menuju perlombaan tingkat nasional. Perlombaan tersebut dibagi dalam dua sesi, untuk hari pertama, Jumat, pembuatan roket air dan hari kedua, Sabtu, perlombaan dengan dua kali sesi penerbangan roket.

Baca juga : Juru Parkir Tua Solo Dicarikan Pekerjaan Baru

Saat perlombaan berlangsung, langit STP akan dihiasi roket air. “Masing-masing guru mendampingi peserta untuk membuat roket. Panitia tidak ada yang mengarahkan karena sebelumnya sudah ada pelatihan pembuatan dan peluncuran roket,” katanya

Bahan-bahan pembuatan roket air berasal dari dua botol minuman bekas, lakban warna hitam untuk merekatkan sayap, plastisin untuk pemberat di ujung botol, dan imperabot. “Harus menggunakan botol yang tidak mudah meletus saat diluncurkan,” papar dia.

Juri dari Pusat Teknologi Roket Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Ricky Ramdani Saputra, menuturkan penilaian mengacu pada peraturan internasional. Ada titik luncur ke sasaran sejauh 70 meter dengan diameter 10 meter, jarak terdekat masuk ke wilayah 10 meter.

Dia menambahkan, prinsip peluncuran roket tersebut sama dengan roket asli, bahan bakar air ditekan udara, air kemudian menekan ke bawah, dan roket meluncur ke atas. “Semakin dekat titik sasaran akan semakin tinggi nilai. Jarak dihitung dan dicari jarak terdekat dengan sasaran. Maksimal dua kali peluncuran,” kata dia.

Peserta sangat antusias mengikuti lomba ini apalagi besok mereka akan memamerkan karya masing-masing. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id