Press "Enter" to skip to content

RI Akan Lakukan ‘Serangan Balik’ Terhadap Perang Dagang Trump

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah akan memberikan ‘serangan balik’ jika peringatan perang dagang yang dinyatakan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terhadap Indonesia benar-benar terjadi.

Seperti diketahui, The Generalized System of Preferences (GSP) atau sistem preferensi umum Indonesia sedang di-review.

Ada sekitar 124 produk asal Indonesia yang sedang di-review Trump di antaranya kayu plywood, cotton, dan lain sebagainya yang selama ini mendapat perlakuan khusus.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menanggapi hal tersebut dan menyatakan Indonesia dapat melakukan ‘serangan balik’ jika mendapat tekanan tersebut seperti yang pernah dilakukan beberapa waktu lalu.

Dia menjelaskan Indonesia pernah melarang produk Eropa masuk ke Indonesia saat sawit RI diancam dilarang masuk Eropa. “Kalau kita dapat tekanan per sektor, seperti halnya sawit, saya juga bisa menghentikan (impor dari AS),” papar dia di Kementerian Perdagangan, baru-baru ini.

Enggar menuturkan, kala itu, RI mengancam akan menghentikan impor ikan dan sejumlah produk lain dari Eropa bila pemerintah di kawasan tersebut masih melarang minyak sawit RI masuk.

Dia menilai, evaluasi sejumlah produk asal Indonesia yang dilakukan AS tersebut masik dalam pembahasan untuk dimasukkan dalam watch list.

“Kita bisa lakukan hal serupa, Jadi GSP ini kita masih dalam pembicaraan untuk tidak masuk dalam watch list itu, dan nanti kita akan bahas,” papar dia.

Meski begitu Enggar mengaku saat ini pihaknya sedang mengupayakan hubungan diplomasi membahas mengenai masalah tersebut. Pasalnya, jika GSP ini dihilangkan maka bea masuk ekspor produk Indonesia ke AS lebih mahal.

“Dubes kita di Amerika juga melakukan pendekatan dan lobi. Saya sendiri melakukan komunikasi dengan Amerika untuk meyakinkan, sebab pada dasarnya kita tidak setuju dengan perang dagang, semua pihak akan dirugikan, kita lebih senang dengan kolaborasi,” jelas dia.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) bidang Hubungan Internasional dan Investasi Shinta Widjaja Kamdani menyebutkan dari 124 produk asal Indonesia yang sedang direview Trump diantaranya kayu plywood, cotton, dan lain sebagainya. Sementara dia menyebut tekstil tidak termasuk di dalamnya.

“Tekstil sih sebenarnya nggak masuk dalam 124 itu ya, tapi dia juga kena akan direview secara menyeluruh untuk lebih mendapatkan manfaatnya. Lalu juga ada produk-produk pertanian, udang dan kepiting kalau nggak salah,” lanjutnya.

Indonesia dan AS pun sedang mengupayakan hubungan diplomasi membahas mengenai masalah tersebut. Pasalnya, jika GSP ini dihilangkan maka bea masuk ekspor produk Indonesia ke AS lebih mahal.

“Itu yang jadi kuncinya, karena kalau kita kehilangan GSPnya, kita ekspor kesana akan lebih mahal karena tarifnya lebih tinggi,” tambahnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id