Press "Enter" to skip to content

Pendatang Tanpa Identitas Dilarang Masuk Bali

Mari berbagi

JoSS, BADUNG BALI – Aparat gabungan pemerintah Bali melakukan pemeriksaan identitas bagi pendatang di terminal Mengwi, Badung  guna mengantisipasi masuknya penduduk yang datang tanpa memiliki identitas.

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Badung, Bali, bersama Dinas Perhubungan, Kepolisian dan Dinas Catatan Sipil setempat menggelar sidak tindak pidana ringan (tipiring) kepada pendatang tanpa identitas  mengingat usai mudik Lebaran biasanya pemudik membawa kerabatnya untuk mengadu nasib di Bali.

Kepala Satpol PP Kabupaten Badung I.G.A.K Suryanegara mengatakan, tipiring tersebut merupakan salah satu upaya untuk memberi efek jera kepada para pendatang yang datang ke Bali tanpa dilengkapi identitas agar kesalahan yang dilakukan tidak diulang kembali.

“Kegiatan ini kami lakukan untuk mengantisipasi penduduk pendatang tanpa dilengkapi identitas kependudukan yang akan masuk wilayah Bali,” ujarnya, seeprti dikutip dari Antara Kamis (21/6).

Baca juga : Mahkota GWK Bali Akhirnya Dipasang Setelah 28 Tahun Pembangunan

Suryanegara menambahkan, pihaknya terus melakukan pemeriksaan terhadap penumpang bus yang tiba di Terminal Mengwi sejak terjadinya peningkatan arus balik yang membludak di Terminal Mengwi.

“Sejak hari Senin (18/6) hingga hari ini kami telah berhasil menjaring 94 penduduk pendatang tanpa identitas. Khusus untuk hari ini, kami menjaring 27 orang dan langsung disidangkan,” ujar Suryanegara

Sementara itu, kegiatan sidang tipiring tersebut dipimpin oleh Hakim Pengadilan Negeri Denpasar, I Gusti Ngurah Partha Bargawa yang didampingi Panitera, I Ketut Adiun beserta Jaksa Eriek Sumyanti dan Wahyu Agastya.

Suryanegara mengatakan kegiatan razia dan penertiban administrasi kependudukan khususnya kepada penduduk pendatang akan terus dilakukan.

“Kami secara masif akan bersinergi dengan linmas di masing-masing desa dan kelurahan untuk melaksanakan penertiban administrasi kependudukan terutama,” ujarnya.

Hal serupa juga dilakukan Tim gabungan yang terdiri dari Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Satuan Polisi Pamong Praja, kepolisian, serta petugas pelabuhan laut menggelar inspeksi mendadak terhadap penduduk pendatang pascalebaran di Pelabuhan Benoa, Kota Denpasar, Bali.

Kepala Bidang Pendataan Penduduk Disdukcapil Kota Denpasar Ni Luh Lely Sriadi disela melakukan inspeksi mendadak (sidak) di Pelabuhan Benoa Bali, Rabu, mengatakan dalam kegiatan ini pihaknya menyasar kapal yang berlabuh di Pelabuhan Benoa, yakni Kapal Motor Awu yang mengangkut penumpang mencapai 1.250 orang.

“Kegiatan ini rutinitas dilakukan setelah lebaran dalam upaya menertibkan kependudukan, terutama dalam kelengkapan administrasi kependudukan yakni membawa identitas diri seperti kartu tanda penduduk (KTP) dan lainnya. Dari jumlah tersebut sebanyak 79 orang tidak mengantongi KTP elektronik,” ujarnya.

Baca juga : Bali Tertibkan Kendaraan Bermotor Plat Non DK

Ia mengatakan penataan penduduk pendatang harus dilakukan untuk mengantisipasi penduduk yang ilegal serta mengetahui jumlah penduduk Kota Denpasar sebelum dan sesudah arus mudik Lebaran.

“Sebanyak 79 orang yang di data tersebut, mereka tidak mengantongi KTP elektronik tetapi ada yang membawa KTP nonelektronik, kartu keluarga, dan ada juga yang membawa SIM atau STNK saja. Jadi 79 oang ini akan kami data kembali sebagai upaya tertib administrasi apakah ada pelanggaran atau tidak,” ucapnya.

Lely Sriadi mengatakan, selain untuk pengendalian penduduk di Kota Denpasar, kegiatan ini juga salah satu upaya untuk mensosialisasikan kepada penduduk pendatang bahwa KTP-E sangat penting.

“Untuk itu kami imbau agar semua penduduk agar wajib memiliki KTP-E, dan setiap bepergian agar membawa kelengkapan tersebut,” ujarnya.

Kapolsek Benoa, Kompol Ni Made Sukerti menegaskan, prosedur mendapatkan tiket agar bisa masuk melalui kapal harus menggunakan identitas, paling tidak KTP, SIM maupun KK. Sedangkan untuk anak dibawa umur bisa menggunakan kartu pelajar. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id