Press "Enter" to skip to content

Jembatan Kalikuto Landmark Tol Semarang-Batang

Mari berbagi

JoSS, BATANG, JAWA TENGAH – Jembatan Kalikuto yang disebut-sebut sebagai jembatan ikonik di lintasan Tol Trans Jawa ruas Semarang – Batang secara teknis sudah tersambung plengkungnya, sehingga pelaksana tinggal mengebut pengerjaan lintasan bawahnya saja. Jembatan yang memakai teknologi dari Waagner Biro Austria itu, merupakan land mark atau penanda Tol Semarang-Batang yang ditunggu-tunggu pemanfaatannya. Pasalnya, begitu jembatan itu bisa dipakai untuk melengkapi tol fungsional Batang Semarang agar bisa menyusuri ruas tersebut secara penuh.

Memakai plengkung baja yang dibalut warna merah, Kalikuto memang dirancang bukan hanya karena mempertimbangkan estetika, tapi juga menjadi pemberi jeda bagi pengguna tol trans jawa supaya tak jenuh. Meski panjangnya hanya 100 meter, beberapa komponen untuk plengkung baja Kalikuto ternyata harus didatangkan dari Perancis, yaitu cable bearing dan lead rubber bearing (LRB).

Sebagai land mark ruas tol Semarang – Batang yang panjangnya 75 kilometer, bangunan yang ditopang baja kukuh dengan bentuk yang indah ini terdiri dari 6 jalur, tiga jalur arah kiri dari Jakarta (A) dan tiga jalur arah kanan dari Jakarta (B). Tampilan menarik bukan hanya bisa dilihat pengguna tol, dari jalan nasional yang ada di dekatnya, land mark Tol Semarang-Batang yang diberi tali penyangga dari kawat besar ini juga terlihat menarik bagi pengguna jalan arteri.

Kalkulasi semula ketika dirancang sebagai jembatan sederhana, biayanya diperkirakan Rp 45 miliar. Namun atas saran BPJT (Badan Pengatur Jalan Tol) agar desain diubah menjadi ikonik, anggarannya melonjak menjadi Rp 200 miliar. Empat kali lipat lebih dari semula, kata Direktur Utama PT Jasamarga Semarang Batang, Arie Irianto.

Harus diakui, pembangunan Jembatan Kalikuto yang modelnya sama dengan Jembatan Holtekamp di Jayapura, Papua ini selain indah dipandang dan kokoh, juga ramah dengan lingkungan. Kajian dari Tim Perencana menyebutkan, dengan pertimbangan Kalikuto juga menjadi sumber irigasi yang penting, perencana meniadakan pemakaian stager atau tegakan di tengah sungai supaya aliran airnya tidak terganggu. Karena itulah, tutur pelaksana proyek, pengerjaannya menjadi lebih rumit.

Baca juga : Jembatan Kalikuto Siap Dilalui Pemudik H-3 Lebaran 2018

PT Jasamarga Semarang Batang yang menerima penugasan membangun Jembatan Kalikuto, didirikan tanggal 21 April 2016 berdasarkan akta nomor 128 yang dibuat dihadapan Notaris Haji Rizul Sudarmadi, S.H., M.Kn. di Jakarta. Anggaran dasar perseroan memperoleh pengesahan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dengan surat Keputusan tertanggal 21 April 2016 nomor AHU-0020465.AH.01.01 tahun 2016.

Maksud dan tujuan Perusahaan adalah berusaha dalam bidang Jasa yang berupa pengusahaan jalan tol Batang – Semarang, yang meliputi pendanaan, perencanaan teknik, pelaksanaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan tol, serta usaha-usaha lainnya sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dari data yang ada di laman PT Jasa Marga Tbk, pembangunan tol Semarang Batang secara keseluruhan  investasi senilai Rp 11,4 triliun. Dana sebesar itu dipakai untuk membangun infrastruktur jalan bebas hambatan sepanjang 75 km dari Batang sampai Kota Semarang yang dilengkapi dengan 5 simpang susun (interchange), 45 under bridge, 8 underpass, 28 overpass, dan 55 box traffic.  Pengelola jalan tol Semarang Batang sendiri adalah PT Jasamarga Semarang Batang yang 60% sahamnya dimiiki PT Jasa Marga, dan 40% dimiliki PT Waskita Toll Road.

Sumber pendanaan yang dipakai untuk membangun Tol Semarang-Batang  selain dari modal sendiri, Rp 7,731 triliun diantaranya dari kredit sindikasi enam bank, yaitu PT Bank Mandiri (Persero) sebesar Rp 2,5 triliun, PT Bank Central Asia (BCA) mengucurkan Rp 2 triliun, PT Bank CIMB Niaga Tbk di angka Rp 1,1 triliun, PT KEB Hana Bank Indonesia sebesar Rp 550 miliar, PT Panin Bank senilai Rp 400 miliar, dan PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah (Bank Jateng) senilai Rp 331 miliar. Sedangkan perusahaan pembiayaan infrastruktur PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) mengucurkan pinjaman Rp 850 miliar. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id