Press "Enter" to skip to content

Pemudik Mulai Padati Tol Fungsional Batang-Semarang

Mari berbagi

JoSS, BATANG – Memasuki libur panjang Lebaran 2018 yang jatuh pada 9-19 Juni mendatang, kepadatan arus mudik di jalur tol fungsional Batang-Semarang, Jateng mulai mengalami peningkatan.

Meski demikian dari pantauan di jalur tol fungsional Batang-Semarang di rest area Candiareng, Kabupaten Batang, Jumat, kepadatan arus lalu lintas di jalur tol fungsional tersebut masih relatif lancar, dengan kecepatan laju kendaraan rata-rata 40 km – 60 km/jam.

Pemerintah setempat terus memberikan dukungan bagi para pemudik dengan menyiapkan pos pelayanan bagi para pemudik di sejumlah tempat-tempat pemberhentian rest area pemudik.

“Kami telah menyiapkan pos pelayanan di sejumlah titik seperti pos kesehatan di rest area. Kami berharap pemudik bisa memanfaatkan layanan itu jika memang dibutuhkan,” kata Bupati Batang Wihaji.

Menurut dia, perjalanan dari Jakarta hingga sampai wilayah Kabupaten Batang diperlukan waktu sekitar 7 jam sampai 8 jam sehingga kondisi pengemudi harus dipulihkan lagi dengan beristirahat.

“Kami mengimbau bagi pemudik berkendara jangan memaksakan melajukan kendaraannya apabila kondisi badan sudah lelah atau capek dan lebih beristirahat di rest area yang kami siapkan di sejumlah titik jalan tol fungsional maupun pantura,” katanya.

Sementara itu, guna mendukung kelancaran arus mudik, Kapolda Jateng Irjen Condro Kirono secara resmi membuka ruas jalan Tol Brebes Timur (Brexit)- Semarang secara fungsional, Jumat (8/6), sekitar pukul 06.30 WIB.

Pembukaan tol pada H- 7 Lebaran secara fungsional itu dilakukan di Simpang Susun (interchange-red) Brexit, masuk Desa Kaligangsa Wetan, Kecamatan/ Kabupaten Brebes ditandai dengan penekanan tombol sirine.

Ratusan kendaraan dari arah Jakarta terlihat menunggu di sebelah timur Simpang Susun Brexit sebelum tol resmi dibuka, demikian juga dari arah Brexit.

Prosesi pembukaan ruas tol Brebes-Semarang itu menyebabkan antrean kendaraan terjadi di Gardu Tol Kertasari, Kecamatan Suradadi, Kabupaten Tegal. Sejumlah kendaraan mengantre untuk melakukan pembayaran tol untuk melanjutkan perjalanan ke arah Semarang.

Sementara di jalur pantura Brebes, arus kendaraan dari arah barat juga mulai mengalami peningkatan. Bahkan kendaraan pemudik baik yang menggunakan roda empat dan sepeda motor sudah mulai nampak melintas di pantura Brebes.

Kepadatan arus lalu lintas terpantau saat memasuki wilayah Kota Brebes mulai Jembatan Sungai Pemali hingga komplek Pasar Induk Brebes. Di jalur pantura itu, kepadatan arus lebih disebabkan banyaknya kendaraan truk yang melintas sehingga laju kendaraan melambat.

Kapolda Jateng, Irjen Pol Condro Kirono menjelaskan, ruas tol Brebes Timur-Pemalang kondisinya layak operasional. Namun pemudik saat ini belum dikenai biaya untuk melintas tol tersebut.

Pihaknya mengimbau agar kecepatan kendaraan saat melintas di ruas tol itu hingga 60 kilometer (km) per jam. “Di ruas tol Pemalang-Semarang ini masih ada sedikit hambatan, tapi tidak seperti di pantura. Kami anjurkan kecepataan saat melintas di tol ini dari 40-60 kilometer perjam,” katanya.

Setelah melewati ruas tol itu, lanjut dia, kendaraan akan membayar jasa tol di Gardu Tol Kertasari, Kabupaten Tegal, untuk pembayaran jasa tol dari Jakarta-Brebes Timur. Setelah Brebes Timur tidak dikenakan biaya. “Jadi yang dikenai biaya hanya untuk jasa tol Jakarta-Brebes Timur,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id