Press "Enter" to skip to content

Rabu Pendaftaran Terakhir Mudik Gratis Ke Jateng

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Hari Rabu (9/5) menjadi batas terakhir bagi warga Jawa Tengah yang merantau di Jakarta untuk mendaftar program Mudik Gratis 2018 Pemerintah Provinsi Jawa Tengah untuk kuota mudik gratis dengan angkutan kereta api, sementara untuk mudik gratis menggunakan bus pendaftarannya sudah ditutup hari Senin (7/5).

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Tengah, Dadang Somantri, yang dihubungi Selasa (8/5) membenarkan untuk mudik gratis menggunakan kendaraan bus sudah ditutup pendaftarannya. Kalau berminat, silakan mendaftar untuk mudik menggunakan armada kereta api, katanya kepada JoSS.

Dia mengungkapkan, tahun 2018 ini Pemprov Jateng menggelar program mudik gratis untuk warga Jawa Tengah yang ada di Jakarta dan sekitarnya, hanya untuk saudara-saudara kita yang bekerja di sektor informal seperti asisten rumah tangga, pedagang, buruh bangunan, buruh pabrik, atau pengemudi ojek atau bajaj. Program ini adalah untuk membantu mereka mendapatkan sarana transportasi secara pasti, mudah, aman dan nyaman sehingga meringankan beban biaya pemudik lebaran.

Kuota yang disediakan program mudik gratis dengan Kereta Api tersedia 1.968 kursi, yang terbagi dalam tiga pemberangkatan kereta api. Pertmana, KA Gajah Wong yang diberangkatkan Selasa, 12 Juni 2018 pukul 06.45 dari Stasiun Pasar Senen tujuan Purwokerto, Kroya, Gombong, Kebumen dan berakhir di Stasiun Kutoarjo dengan kapasitas 720 seat. Untuk keberangkatan kedua, yang juga dilakukan pada tanggal 12 Juni 2018, menggunakan KA Jaka Tingkir yang berkapasitas 608 penumpang berangkat dari Stasiun Senen pukul 12.00 WIB dengan tujuan Purwokerto, Tambak, Gombong, Kebumen, Kutoarjo dan berakhir di Stasiun Purwosari Solo.

Keberangkatan ketiga yang menggunakan KA Menoreh (berkapasitas 640 seat), berangkat dari Pasar Senen tanggal 12 Juni 2018, pukul 20.30 WIB. KA Menoreh melayani tujuan bagi para pemudik yang menuju ke Brebes, Tegal, Pemalang, Pekalongan, Weleri dan berkahir di Stasiun Semarang Tawang.

Sementara itu Kepala Badan Penghubung Provinsi Jawa Tengah, Koesdarminto, menyatakan untuk peserta yang sudah mendafar menggunakan bus, diberangkatkan pada Minggu, 10 Juni 2018, dari Museum Purna Bhakti Pertiwi Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur. Sedangkan bagi warga yang ingin memakai kereta api, masih bisa mendaftar sampai Rabu (9/5) di Kantor Badan Penghubung Provinsi Jawa Tengah, Jl Prapanca II No 11 Kebayoran Baru, Jakarta Selatan mulai pukul 08.00 WIB sampai sore. Pendaftar harus datang sendiri, serta menunjukkan dokumen asli dan fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP)/ SIM domisili daerah asal Jawa Tengah. Pendaftar dengan KTP/ SIM mendapatkan satu tiket. Sedangkan pendaftar dengan Kartu Keluarga (KK) mendapat maksimal empat tiket.

Pengamat Transportasi Unika Sugiyopranoto Semarang, Djoko Setijowarno, menyambut baik program mudik gratis, apalagi yang menyediakan fasilitas angkut sepeda motor. Alasannya, sepeda motor bukan alat angkut jarak jauh, memiliki risiko tinggi dan membahayakan. “Program mudik gratis, juga penyediaan pengangkutan sepeda motor, menjadi solusi yang tepat supaya pemudik bisa aman sampai di daerah dan mereka bisa berhemat di kampungnya karena kendaraannya juga bisa dibawa serta,”kata dia.

Djoko menyarankan, para perantau asal Jawa Tengah yang tidak bisa mendaftar program mudik gratis Pemprov Jateng, bisa mendaftar di program serupa yang disediakan Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Menurut dia, Kemenhub menyediakan kuota mudik gratis tersedia sedikitnya untuk 50.850 orang, sementara untuk pengangkutan sepeda motor gratis pada 2018 berkapasitas  39.446 unit sepeda motor. “Di Kemenhub, pendaftarannya bisa dilakukan secara offline di kantor Kemenhub dan dinas perhubungan di Jabodetabek, bisa juga secara online.” (jtgprov/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id