Press "Enter" to skip to content

Pengusaha Siapkan Uang Lembur Usai Penetapan Libur Lebaran

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kalangan pengusaha di Jateng menyiapkan anggaran tambahan untuk uang lembur karyawan menyusul telah ditetapkannya libur cuti bersama Hari Raya Idul Fitri 1439 selama 10 hari mulai 11 Juni -20 Juni 2018

Seperti diketahui, keputusan pemerintah melalui pada Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri hari ini. SKB itu memperpanjang cuti bersama Lebaran dari empat hari menjadi tujuh hari kerja.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jawa Tengah Frans Kongi mengatakan untuk mengantisipasi karyawan yang mau masuk pada saat libur Lebaran, untuk tetap menstabilkan produksi.

Frans menuturkan masa cuti Lebaran yang diperpanjang sampai tujuh hari sama saja memperberat kinerja tiap perusahaan padat karya yang tersebar di 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah.

Menurut dia dalam rentang waktu tersebut, perusahaan biasanya telah menjadwalkan transaksi ekspor ke luar negeri.

“Mau tidak mau, pengusaha harus menyiapkan dana tambahan untuk uang lembur, mengingat libur Lebaran tahun ini lebih lama dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, sementara kontrak ekspor telah dilakukan jauh-jauh hari,” katanya, Senin, (7/5).

Frans menyesalkan sikap pemerintah yang memilih memperpanjang cuti Lebaran. Pemerintah sama saja mengakomodir kepentingan kelompok tententu tanpa memperhatikan situasi perusahaan yang ada di setiap daerah.

Terlebih lagi, kata dia, pihaknya nanti juga harus menganggarkan dana untuk mengupayakan uang lembur bagi para buruh. Menurutnya, uang lembur akan diberikan dalam jumlah bervariasi. Pencairan uang lembur tergantung masa kerja tiap buruh.

“Meski kecewa, kami harus siapkan uang lembur jika ada buruh yang masuk kerja saat Lebaran nanti. Jika cutinya diperpanjang pasti pabrik-pabrik banyak yang berhenti beroperasi mengingat buruh ikut cuti bersama yang ditetapkan pemerintah,” tuturnya.

Lebih lanjut, pihaknya juga akan menjadwal ulang transaksi ekspor barang saat Lebaran. Ia menganggap ini yang paling merepotkan para pengusaha.

“Pada saat cuti bersama itu otomatis bank-bank juga libur. Padahal momentum Lebaran itu digunakan sebagian perusahaan untuk mengekspor barang ke luar negeri,” ujarnya.

Karena itulah, ia akan melobi pemerintah melalui kementerian terkait untuk menyikapi perpanjangan cuti bersama Lebaran. Dengan begitu, ia berharap bisa memberikan alternatif kebijakan yang menguntungkan kedua belah pihak. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id