Press "Enter" to skip to content

Kirab Perayaan Kenaikan Tahta PB XIII Semarak

Mari berbagi

JoSS, SOLO Prosesi Kirab Tradisi Agung Keraton Kasunanan Surakarta yang digelar dalam rangka Peringkatan Kernaikan Tahta (Tingalan Jumenengan Dalem ) Ke-14 Sampeyan Dalem Ingkang Susuhunan Kanjeng Sunan (SISKS) Pakoe Boewono XIII yang berlangsung di Kota Solo, Sabtu (5/5) sore berlangsung semarak. Ribuan warga masyarakat datang menyaksikan kirab tersebut di sepanjang jalan yang dilewati.

Prosesi kirab kali ini merupakan event pertama semenjak prosesi terakhir tahun 2012, sehingga wajar jika masyarakat tertarik untuk menyaksikannya. Raja Keraton Surakarta Pakoe Boewono XIII dalam kirab agung ini menunggang Kereta Kiai Garuda Kencana, pusaka buatan tahun 1836, yang ditarik enam ekor kuda berada di belakang rombongan kuda yang dinaiki para kerabat dan petugas keraton mulai berangkat dari depan gedung Sasono Setinggil keluar keliling Kota Solo.

Iring-iringan Kirab Ageng Tingalan Dalem Jumenengan ke-14 Raja Keraton Surakarta SISKS Paku Buwono (PB) XIII dimulai dari Keraton melalui Jl Pakoe Boewono; kemudian dari Gapura Gladak menuju Jl Jenderal Sudirman menuju Jl Mayor Kusmanto; berbelok ke Jl Kapten Mulyadi, Jl Veteran, Jl Yos Sudarso, dan ke Jl Slamet Riyadi, selanjutnya kembali ke Keraton.

Pengageng Parenah Keraton Kasunanan Surakarta, KGPH Dipokusumo  menyatakan kirab ini terasa spesial, karena terakhir kali diadakan pada tahun 2012, artinya sudah enam tahun tak dilangsungkan. Selain itu, tampilnya Kereta Kiai Garuda Kencana buatan tahun 1836 yang masih terawatt dengan baii menjadi keistimewaan yang lain. “Kereta Kiai Garuda Kencana yang pertama kali dipesan oleh PB VII, dan dibuat sekitar 1836 . Namun, saat proses pembuatannya, PB VII wafat. Penerusnya, PB VIII juga tidak sempat memakainya karena keburu wafat. Raja pertama yang menaiki kereta ini adalah PB IX,” ,” jelas Mas Dipo, panggilan akrab KGPH Dipokusumo.

Dipokusumo menyebutkan ada 14 kereta yang disertakan dalam kirab, enam kereta di antaranya dinaiki oleh keluarga keratin, sementara delapan kereta lainnya dinaiki oleh para tamu undangan. Sementara jumlah personel yang terlibat dalam kirab ini diperkirakan mencapai 4.000 orang, terdiri dari lain para sentana, abdi dalem, para tamu undangan dan keluarga keraton.

Mas Dipo mengakui, acara kirab agung tersebut memang tidak diadakan setiap tahun, tetapi hanya dilakukan jika raja yang meminta. “Acara untuk tingalan dalem jumenengan ini, juga merupakan permintaan dari raja,” ungkapnya.

Pihak Keraton berharap acara seperti ini bisa mendukung pengembangan Solo sebagai destinasi wisata yang menarik. Selain itu, kirab juga menjadi salah satu upaya untuk mempertahankan budaya yang ada. Pihaknya juga berharap Kirab Agung bisa jadi titik awal yang baik untuk keratin yang sempat dilanda konflik yang tak berujung.

Semoga upacara adat bisa terus dilakukan sesuai dengan yang telah diukir oleh para sesepuh pendahulu, harap Dipokusumo.  (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id