Press "Enter" to skip to content

Jenazah Briptu Fandi Dimakamkan Di Magelang

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Jenazah Briptu Fandi Setya Nugroho, satu dari lima korban meninggal dalam kerusuhan yang terjadi di Mako Brimob Selasa (8/5), rencananya akan dimakamkan di kampung halamannya di daerah Magelang, Jawa Tengah.

“Malam ini keluarga masih menunggu ibu kandung almarhum yang sedang menuju ke Bekasi dari Magelang untuk menjemput jenazah,” kata Mulyatno Ketua RT 01/RW 16 Kompleks Polri Jatirangga, Kota Bekasi, Mulyatno di Bekasi, Rabu (9/50 malam.

Briptu Fandy Setyo Nugroho merupakan putra dari AKBP Jumiyanti Kabagren Polres Magelang.

Briptu Fandy merupakan anggota Densus 88 yang meninggal dunia dari lima korban polisi yang meninggal dunia dalam kerusuhan tersebut (9/5). Untuk empat anggota polisi yang gugur lainnya adalah Iptu Yudi Rospuji Siswanto, Aipda Denny Setiadi, Briptu Syukron Fadhli, Briptu Wahyu Catur Pamungkas.

Menurut dia, informasi itu didapatkan dari keluarga dekat almarhum setibanya jenazah di rumah duka dari Rumah Sakit Polri Kramatjati pukul 19.09 WIB.

Mulyatno, meski almarhum bersama istri dan putranya yang masih berusia setahun baru tinggal di Komplek Polri Jatirangga pada kurun waktu April 2018, namun dirinya mengenal sosok almarhum sebagai pribadi yang baik.

“Terakhir almarhum meminta izin ke RT untuk menggelar syukuran rumah dinas barunya dua pekan lalu,” katanya.

Mulyatno mengatakan, dalam interaksi itu almarhum dikenal berkepribadian baik dan santun dalam berkomunikasi. “Beliau pribadi yang santun,” katanya.

Briptu Fandi merupakan satu dari lima korban tewas anggota polisi dalam bentrokan di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Selasa (8/5). Korban lain, Bripda Wahyu Catur Pamungkas (Idensos), Bripda Syukron Fadhli (Idensos), Ipda Rospuji (Penyidikan), Bripka Denny (Penyidikan). Satu narapidana terorisme yaitu Benny Syamsu Tresno juga tewas.

Kerusuhan di Mako Brimob terjadi pada Selasa (8/5) sekitar pukul 20.20 WIB berawal dari narapidana terorisme yang menanyakan titipan makanan ke petugas.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono melalui keterangan tertulisnya, pada Rabu (9/5/) menyampaikan, setelah salat magrib, salah seorang napi menanyakan titipan makanan keluarganya kepada petugas. Kala itu, makanan dipegang oleh anggota lain. Napi tersebut tidak terima, lantas menghasut rekan-rekannya yang lain untuk melakukan kerusuhan

“Napi tidak terima dan mengajak rekan-rekan napi lainnya untuk melakukan kerusuhan dari Blok C dan B, lalu napi membobol pintu dan dinding sel,” kata Argo. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id