Press "Enter" to skip to content

Dua Polisi Korban Kerusuhan Mako Brimob Berasal Dari Kebumen

Mari berbagi

JoSS, KEBUMEN – Dua dari lima polisi korban kerusuhan yang terjadi di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat berasal dari Kebumen, Jawa Tengah. Mereka masing-masing Briptu Wahyu Catur, yang warga Desa Kamulyan RT 2/RW 2 Kecamatan Kuwarasan dan Briptu Sukron Fadli, warga Desa Ngasinan, Kecamatan Bonorowo.

Mereka masing-masing Briptu Wahyu Catur, yang warga Desa Kamulyan RT 2/RW 2 Kecamatan Kuwarasan dan Briptu Sukron Fadli, warga Desa Ngasinan, Kecamatan Bonorowo. Jenazah keduanya telah diberangkatkan dari Rumah Sakit Polri Kramat Jati Rabu Sore (9/5) sekitar pukul 18.25 WIB.

Jenazah Briptu Luar Biasa Anumerta Syukron Fadhli sudah dibawa keluarganya dari RS Polri. Syukron akan dimakamkan di kampung halamannya di Kebumen, Jawa Tengah.

Syukron selama ini bertempat tinggal di rumah saudaranya di kompleks TNI AD III, Cakung Barat, Cakung, Jakarta Timur. Seperti dikutip dari Detik.com kediaman saudara Syukron sudah sepi karena keluarga sudah meluncur ke RS Polri.

Setelah itu, keluarga disebut langsung membawa jenazah Syukron ke rumah orang tuanya di Kampung Mirit, Prembun, Kebumen, Jawa Tengah, untuk dimakamkan.

Seperti diketahui, kerusuhan di Mako Brimob terjadi pada Selasa (8/5) sekitar pukul 20.00 WIB berawal dari narapidana terorisme yang menanyakan titipan makanan ke petugas.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono melalui keterangan tertulisnya, pada Rabu (9/5) menyampaikan, setelah salat magrib, salah seorang napi menanyakan titipan makanan keluarganya kepada petugas.

Kala itu, makanan dipegang oleh anggota lain. Napi tersebut tidak terima, lantas menghasut rekan-rekannya yang lain untuk melakukan kerusuhan.

“Napi tidak terima dan mengajak rekan-rekan napi lainnya untuk melakukan kerusuhan dari Blok C dan B, lalu napi membobol pintu dan dinding sel,” kata Argo.

Situasi tersebut lalu berujung menjadi kericuhan. Keadaan kian tak terkontrol karena napi berontak dan melawan petugas. Napi bahkan sempat sampai di ruang pemeriksaan dan melukai beberapa anggota di Mako Brimob.

Hingga kini, petugas masih berjaga di sekitar wilayah Mako Brimob karena narapidana masih tidak mau menyerah. Saat ini napiter juga masih menyandera satu polisi yaitu Brigadir Iwan Sarjana. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id