Jateng Bersiap Diri Kembali Jadi Eksportir Ternak dan Produk Pertanian

Ketua Komisi B DPRD Jateng Sumanto (kiri) dalam sebuah dialog dialog di Berlian TV | Foto: linakasih/JoSS
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Tengah berkomitmen mengembalikan provinsi ini menjadi wilayah yang memiliki kekuatan disektor pertanian, perikanan dan peternakan, bahkan menjadi eksporti ternak dan produk pertanian.

Ketua Komisi B DPRD Jateng Sumanto  mengatakan untuk dapat mengembalikan kejayaan Jawa Tengah di kancah internasional dalam bidang pertanian, peternakan dan perikanan, hal mendasar yang harus ditegakkan adalah regulasinya, terkait perda Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW).

“Jadi apa yang sudah ditetapkan menjadi areal atau lahan pertanian lestari, hutan lestari, itu harus dikunci. Melaui peraturan-peraturan daerah. Komisi B akan terus mengawal dan menegakkan perda ini untuk kepentingan anak cucu kita di masa mendatang. Soal RTRW ini harus konsisten,” katanya dalam dialog di Berlian TV, DPRD Jateng di kanal YouTube https://www.youtube.com/watch?v=H9q10e0Bxas ,  berjudul Strategi Peternakan Pertanian Jateng Bisa Nomor 1, yang dipandu oleh Jurnalis Senior Agus Widyanto.

Politikus PDIP ini menambahkan dalam menegakkan peraturan untuk menjaga kelangsungan sektor pertanian, peternakan dan perikanan di Jateng, diperlukan sinergitas dengan pemerintah baik pemprov Jateng maupun bupati/walikota sebagai konseptornya.

Selain itu, Komisi B juga menginisiasi agar para ASN yang memiliki kemampuan atau ahli di bidang pertanian, perikanan dan peternakan untuk turun ke lapangan. Agar mengerti kondisi yang ada di masyarakat sehingga diharapkan mampu memberikan solusi sesuai dengan ilmu yang dimilikinya.

“Para ASN di dinas-dinas, balai-balai itu kan mereka semua ahlinya. Para sarjana pertanian, peternakan dan perikanan, dengan gelar akademisi dan kemampuan yang mereka miliki, diharapkan dapat menerapkan ilmunya di masyarakat. Jadi tidak hanya di kantor. Nah yang mau terjun ke lapangan ini  juga kami inisiasikan untuk ada insentif agar mereka lebih semangat kerjanya,” ujar legislator dari Dapil Jawa Tengah VI yang meliputi Sragen, Karanganyar dan Wonogiri.

Baca juga: Profesor UGM Inisiasi Pemanfaatan Limbah Peternakan Menjadi Bisnis Yang Menguntungkan

Lebih lanjut Sumanto menuturkan jika regulasi dan sumber daya ASN selaku tenaga ahlinya dioptimalkan, ketersediaan anggaran juga harus dimaksimalkan untuk mendorong sector-sektor unggulan, agar dapat memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat.

“Kalau ngomongin anggaran sebesar apapun akan tetap kurang. Namun kita harus memiliki skala prioritas. Tahun ini mana yg diprioritaskan, mana yang digenjot. Sektor apa dan sebagainya. Tidak perlu harus langsung besar, tetapi lebih mengoptimalkan peternakan rakyat yang didorong agar bisa berkembang,” jelasnya.

Pada 2021  mendatang, pihaknya menginisiasi DPRD melalui Komisi B, tentang perda inisiatif Balai Pembibitan Ternak, Perikanan dan Pertanian. “Kita jadikan perda penguatan disitu, mau tidak mau akan kita paksa dengan perda tersebutm sehingga anggaran dapat difokuskan ke sana (sector pertanian, perikanan dan peternakan). 60% -70% penduduk kita itu petani, jadi itu yang harus kita optimalkan,” tuturnya.

Pada kondisi pademi seperti ini, komisi B punya keyakinan kalau sector peternakan, pertanian dan UKM yang kuat akan menjadi pemicu kemandirian dan kebangkitan ekonomi Jawa Tengah.

“Kita harus optimis, kalau kita akan maju, kita tidak boleh melupakan sejarah. Kita pernah jaya dipeternakan, perikanan dan pertanian. Kita sudah landing dengan negara-negara lain, bahkan kita ekspor. Kenapa setelah tahun 70 hingga sekarang kita di‘nina bobo’kan dengan kemudahan impor. Hal ini akan membuatn anak cucu kita ketergantungan dengan impor. Padahal kita bisa mandiri. Itu yang akan menjadi prioritas kami di Komisis B. Mengembalikan kejayaan Jawa Tengah,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*