COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Tak Ada Perubahan Trase, Pembebasan Lahan Tol Jogja-Solo Mulai Agustus Mendatang

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubuwana X | Foto: jogjaprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA –  Gubernur DIY Sri Sultan HB X memastikan trase tol Jogja-Solo tidak akan berubah lagi. Untuk itu, pembebasan lahan dan pemasangan patok sudah bisa dilakukan mulai Agustus mendatang.

“Tidak ada perubahan lagi. Sesuai IPL, sudah disepakati semua pihak yang tanahnya bisa segera dibebaskan,” kata Sultan.

Karena IPL sudah terbit, pemasangan patok dan pembebasan lahan sudah bisa dimulai Agustus mendatang dan diharapkan selesai pada pertengahan 2021, sehingga pembangunan bisa dimulai 2022.

Sementara itu Wakil Ketua DPRD DIY, Huda Tri Yudiana, meminta pembangunan tol harus bersinergi dengan pemulihan ekonomi pasca covid-19. “Kuncinya di sinergi dan perencanaan. Pekerjaan apa saja yang bisa disinergikan, bagaimana pelibatan pengusaha dan tenaga kerja lokal, bagaimana exit toll dan setting ekonominya dan sebagainya,” katanya.

Ia juga minta agar proyek ini dilaksanakan secara transparan sejak awal dan direncanakan secara baik, termasuk sisi keuangannya. Kontraktor kata dia, jangan sekedar mau menang sendiri.

Dikutip dari HarianJogja.com, proses sosialisasi tol trase Jogja-Bawen telah dimulai Rabu (8/7/2020) dengan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten dan perwakilan Kepala Desa di kantor Bupati Sleman. Tim Persiapan pun mulai bekerja selama 130 hari kerja.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY yang juga bertindak sebagai Sekretaris Tim PersiapanTol Trase Jogja-Bawen, Krido Suprayitno, menuturkan terdapat tujuh desa di tiga Kecamatan yang terlewati trase Jogja-Bawen.

Baca juga: Waskita Karya Bakal Jual Tiga Ruas Tol Miliknya, Termasuk Dua Ruas di Tol Transjawa

“Kecamatan Mlati meliputi satu desa, yakni Tirtoadi. Kecamatan Sayegan tiga desa, Margokaton, Margomulyo dan Margodadi. Lalu Kecamatan Tempel juga tiga desa, banyurejo, Tambakrejo dan Sumberejo,” ujarnya saat ditemui wartawan di Kantor Gubernur DIY, Rabu (8/7/2020).

Trase ini memiliki Panjang 7,6 Km, dengan luas 46,6 Ha. Adapun sawah eksisting yang terdampak seluas 31,19 Ha, yang bukan termasuk Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B). Sepanjang 6 Km tol dibangun di atas selokan Mataram. “Elevate di atas selokan, tapi ada sedikit yang di bawah dengan pertimbangan ekologi, di situ ada sumber air,” ungkapnya.

Dalam 130 hari kerja oleh Tim Persiapan tersebut, juga dilakukan konsultasi publik, dimana yang diundang khusus pemilik sah lahan. Output dari konsultasi publik yakni berita acara persetujuan pemilik lahan dan pemberkasan berupa fotokopi KTP, bukti kepemilikan tanah dan KK.

Dalam sosialisasi dan konsultasi publik, pihaknya menggunakan strategi yang sama dengan trase Jogja-Solo, yakni dengan melibatkan unsur pemangku wilayah untuk penguasaan wilayah dan personal. Setelah selesai, Izin Penetapan Lokasi (IPL) terbit pada Desember mendatang.

Sementara IPL trase Jogja-Solo telah terbit, sehingga langkah selanjutnya yakni pemasangan patok, yang ia targetkan dimulai pada minggu pertama Agustus mendatang. Pemasangan patok dimulai dari wilayah paling timur, yakni Taman Martani, kemudian ke Kecamatan Depok dan Mlati.

IPL trase Jogja-Solo berakhir di Tirtoadi. Desa di Kecamatan Mlati ini dilewati oleh dua trase sekaligus, Jogja-Solo dan Jogja-Bawen. Di Tirtoadi juga dibangun Jembatan Junction tempat bertemunya kedua trase, dengan menempati lebih dari 100 bidang tanah.

Sementara pembebasan lahan di kedua trase ini ditargetkan selesai dua tahun setelah IPL terbit. “Untuk pembebasan lahan, maksimal dua tahun setelah terbitnya IPL baik trase Jogja-Solo maupun Jogja-Bawen,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*